Santorini Be Like

#santorini #santorinibelike #cafe #cafejakartatimur #cafesepertisantorini #yunani #terasering #berundakundak #biruputih

Dari namanya aja udah kebayang indahnya Santorini ya genks…

Iyes, identik dengan biru dan putih, trus perkampungangan yang berundak-undak kayak terasering gitu (eh itu bukan kampung loh…) dan smell of the seanya… Serasa lagi ada berasa di sana, walau sampe sekarang belum kesampean hiks…

Tapi, it’s orait lah ya. Kafe ini bisa jadi pengobat rindu bagi yang kangen sama Santorini atau bagi yang belum pernah sama sekali. Buat foto-foto ala ala Santorini gitu oke juga lah… yang penting pas ngambil anglenya, pasti ketjeh.

Makanannya dipaketin genks. 1 orang 100 ribu. Tapi makanan dan minumannya worth it lah ya dengan harga segitu plus disuguhin pesona Santorini. Rasa juga lumayan. Burgernya enak tapi ukurannya kecil hiks… Pastanya sih endes, apalagi rasa tuna, yummy… porsinya sedang lah ya.

Hanya sayang tempatnya outdoor semua, khusus untuk yang ala ala Santorini ya… Jadi, mending dateng sore menjelang malam bahkan tengah malam, itu lebih enak, dengan catatan tanpa hujan mengguyur, jadi berasa adem kalo dateng malam, apalagi dateng sama pasangan sah, wih adem bet dah pokoknya…

The rest? nikmatin aja genks di mari…

Istirahat Kayak Buat Foto-foto

#kayak #istirahat #jeruk #laut #pantai #video360 #virtualtour

Setelah mendayung setengah jalan, kita melipir ke pasir putih. Keren ngab.

Turun dari kayak, geret kayak buat parkir, nyelonjor dah di pasir. Makan jeruk, beuh manteb banget. Minum air kelapa, haish… nikmat… ngoceh-ngoceh pengalaman ngayak setengah perjalanan.

Sisanya? Foto-foto ngab. Ini menu wajib buat kami para penjunjung tinggi visualisasi…

Eiyak, maaf, ada gangguan dikit kameranya pake hard case, jadi ada spam dikit lah ya. Dari pada korban kameranya nyemplung ke laut kalo ga pake case, bisa nangis bombay eike… 😭🤣

BerKayak Dengan Ubur-ubur

#kayak #ancol #uburubur #dayung #video360 #virtualtour

Pengalaman pertama dalam berkayak. Kagok ngab. Untungnya ditemenin sama temen-temen bawah laut, si ubur-ubur, jadi rame deh, ga malu pas kagok karena mereka cuek juga sih, masing-masing. Lagi pada berjamaah nyari si Spongebob…

Buat awalan kita setting kayak dulu pake postur tubuh kita sendiri. Trus, pemanasan deh. Briefing. Cusss… melaut… Jan lupa topi biar muka kau gak gosong, sarung tangan kalo perlu biar tangan ga belang 😭. Safety vest pasti yak, kecuali kau jago berenang dan ga panik ngab pas kayak kebalik. Sepatu or sandal teple ae, ga usah high heel, ntar pedalnya nyoblos lagi 👠. Dayungnya tolong dipertahankan, jangan dibuat main, kecuali ada layangan putus. Terakhir, kacamata. Jangan dipake kalo ga pas exist. Pas mo foto aja baru pake, sisanya gantung di leher kaos. Ada sebab soalnya.

Tadi ada ngomong pedal y? Yoih, di dalam kayak ada pedal kanan kiri. Mesti kita setting dulu kaki kita sampe nyaman karena dengkul kita kudu nempel di dinding kayak kanan kiri dan agak nekuk. So, telapak kaki kita kudu nempel di pedal. Buat neken juga kalo lagi pas kudu majuin kayak. Kalo ga pas settingannya, bakal nguras tenaga kita, karena badan kita ga nyaman dan ngedayungnya jadi ababil. Nah, ini kejadian di gw dan akhirnya gw kudu setting ulang kayak di tengah lautan wkwkwkwk… kalo penisirin, cusss aja ke artikel en video setting kayak di tengah laut.

Untuk cara ngedayungnya, sama seperti normalnya ngedayung. Kalo rafting cuma 1 sayap yak. Kalo ini 2 sayap. Jadi, kita harus dayung kanan kiri buat majuin kayaknya. Kalo mo mundur gimana? Tinggal dayung mundur aja. Cuma jangan kebablasan, ntar undur-undur kesaing lagi… Nah terus kalo mo ngerem, tinggal cemplungin 1 sayap dayung di dalam air dan kita tahan. Berhenti dah tuh kayak. Kalo mo puter kanan, kuatin dayung kiri, begitu sebaliknya. Ga ada giginya ngab tuh? Ada, pake gigi sendiri buat ngunyah jeruk biar seger.

Trus, piye kalo kita kecemplung alias kayak kita terbalik? Koentjinya cuma satu. No panik. Tim rescue bakal datengin kita dan kita langsung aja pegang ujung kayak si tim rescue. Ntar kayak kita dibalikin sama mereka, trus kita naik lagi. Naiknya gimana? Pake tangga ngab. Ada noh disimpen Patrik si Pink di dasar laut, tinggal minta aja ntar dikasih kok.

Mulai dah masuk kayak, ngedayung. Kagok ngab. Kayak ga maju-maju hahahahaha… Yang lain udah cusss ke ujung dunia, gw masih di ujung kutub. Beti lah ya. Apalagi pas ngelawan arus air, tangan mesti kek Xena kayaknya. Dan ternyata kenapa gw lelet kek keong ya karena settingan kayaknya ga pas dan gw harus berusaha sekuat tenaga untuk ngedayung pake body bukan pake pundak apalagi pake hati. Etapi emang dasarnya gw lelet kali yak. Sebenernya kan itu menikmati acara, pemandangan, tapi gw heran, peserta-peserta lain kayak lagi racing kayak gitu. Padahal gold medalnya juga masih di toko. Ah tapi biarlah. Ada babang-babang setia di belakang gw, ngawal xixixi…

Intinya, kalo setting kayak udah pas, posisi badan kita nyaman bisa nyender di senderan tempat duduk kayak, ya udah enak aja sih ngab. Tinggal ngedayung dah dan nikmati alam. Nikmatin Ancol yang dah lama si manis jembatannya ga keliatan karena WFH.

Tertarik? Nikmatin dulu nih video 360nya buat virtual tour. Kalo dah siap jasmani, rohani dan uang-i, nah soklah kuy kita kayak bareng…

Paralayang Puncak

#paralayang #puncak #jawabarat #terbang #paralayangtandem #lifeisfree

Jakarta – Paralayang Puncak, sendiri.

Jakarta – Lingkar Kutub Utara, sendiri.

Mati, sendiri.

Nikmatin aja selama nafas masih berhembus…

Dari kediaman yang bayar bulanan cus ke stasiun terdekat, by ojol, 13 rebu. Stasiun terdekat ke stasiun Bogor, 6 rebu. Nih, yg amejing. Stasiun Bogor ke TKP Paralayang langsung by ojol, 96 rebu. Bonus, masuk angin hahahaha… dikeluarinnya pas terbang lah… #tapiboong. Tiket masuk 1 orang, 15 rebu. Abang ojol mau dicas, gw bilang doi cuma nganter. Pan jelas helm sama jaketnya hejo ada brandnya si ojol.

Bayar paralayangnya 450 rebu. Gantole 700 rebu. Tapi, ini next session aja lah ya.

Pulang, nge-bus AC langsung ke Kp. Rambutan, 40 rebu. Busway Jakarta, 3 rebu 500. So… total ngebolang solo buat paralayang: 623 rebu 500. Pengeluaran ini bisa dipangkas sih kalo naek angkot dari Bogor ke kediaman si paralayangnya.

Pengalaman terbang paralayang? Seru! Gw mau lagi hahahahaha… Inductionnya simple, cuma beberapa detik aja si akang kasih tau. Kalau dibilang jalan, jalan ya. Kalo dibilang lari, lari. Jangan langsung duduk kalo masih disuruh lari. Itu doang aba-abanya pas di atas mau terbang. Dari mulai dipakein backpack kita yang untuk duduk, terus dicantelin ke pemandunya, lalu kasih aba-aba, ditarik kitanya sama petugas yang lain, lalu…

“Jalan…” gw jalan dong, tapi kagok.

“Lari…” tambah kagok lah, secara tetiba beberapa detik kaki gw ga nyentuh pijakan dong tapi masih posisi lari, hahahahaha… Ya dah kayak Mary Poppins sama payungnya…

Setelah itu, “I’m flying…” seneng banget ciiint… nikmatin deh angin yang berhembus dan pemandangan yang Masya Allah…

Rasanya terbang tanpa burung besi? Enak aja sih. Feel free… Kalo ada beberapa temen bilang mengerikan, enggak lah ya. Biasa aja. Kalo yang mengerikan diliat apalagi dijalankan itu mah canyoneering hahahaha… gw aja yang ngerasain putaran kedua canyoneering rada ciut secara debit airnya menggila karena habis hujan deras. Nah ini paralayang malah enak, ga ada ngeri-ngerinya pisan. Terbang dengan pemandangan luas, seluas mata memandang. Yang ga enaknya terbangnya cuma 5 menit #nangiskejerdulu. Ga puas ciiinntt… tapi yang lebih ga puas, diterbangin orang. Gw kan pingin terbang sendiri, ngatur sendiri arah terbangnya, posisinya dan pastinya pingin lama wkwkwk…

Gw sempet tanya, untuk sekolah paralayangnya. Kata mamang kasep Debil 40x pertemuan. Siswa yang nentuin sendiri waktunya. Anytimelah secara mereka selalu dan always standby di tkp. Aiih… kepingin… Ntar lah, nunggu jadi sultan dulu buat bisa bayar sekolahnya wkwkwkwk…

Wall Climbing Indoor Jakarta

#wallclimbing #wallclimbingjakarta #indoorwallclimbing #panjatdindingjakarta #panjatdinding #indoorjakarta

Mau panjat dinding tapi safety? Cuss coba aja yang indoor. Coba yang 4 meter tanpa tali. Weks, tanpa tali? Safetynya dimana kalo jatoh? Di kasurnya yang tebelnya 2 meter hahahaha…

Mayan sih bikin badan sakit setelahnya (kira-kira inepin semalam lah tubuh bawa tidur, paginya pada sakit gegara terjun bebas dari atas hahahaha…). Cuma, selama manjat, Insya Allah dijamin safety. Gw berapa kali jatoh karena tangan dah kebas megang batu-batu di dinding.

Kelas yang di video ini namanya interval bouldering class. Kelas dasar manjat yang terdiri dari beberapa level. Sebut saja dari level hitam, biru, hiaju, orens, putih, lalu terakhir merah. Gerakannya lebih ke dinamis, pendek-pendek tapi powerful.

Akan ada coach yang mandu kita di sana selama 1.5 jam sesuai jam yang kita booking. Sepatu disediakan dengan membayar sewa sepatu. Dan yang pastinya ukuran sepatu yang biasa kita pakai akan menjadi lebih sempit dengan nomor yang biasa kita gunakan.

Ga punya teman mau ke sana? Dateng aja sendiri. Pedein aja. Nanti juga dapet kenalan sesama trainee yang belajar di sana. Yang pasti, bakal punya kenalan setidaknya 1 orang, yaitu coachnya 🙂

Dah lah cusss aja… Kalau belumbisa nikmati di tkp, di virtual tour aja. Puter-puter biar tau medannya dan tekniknya.

Rumah Ngopi

#rumahngopi #cibinong #sruput #video360 #virtualtour #bunsya

Dari namanya dah kebayang ya, kopi everywhere…

Desember 2020, rumah ngopi ini belum lama buka. Dan beruntungnya gw waktu itu diajakin temen ke sini, pas lagi diskon 30% karena masih promo karena brand new.

Yang makan banyak, 6 orang. Deg-degan ga pas bayar? Alhamdulillah terjangkau… dan kaget aja pas dikurangin 30%, uhuy…

Makanannya lumayan… Tapi yang lebih gw senengin sih tempatnya yang cozy. Asik buat nongki. Sayang, waktu gw datang, rooftopnya belum jadi. So, belum menikmati roof top untuk menikmati pemandangan kota Cibinong.

Mari genks melipir ke sini. Buat santai bisa, buat kerja bisa…

Lanjut Rafting Pengalengan

#video360 #virtualtour #rafting #arungjeram #arusliar #rusuh #friendzone #pengalengan #sungaipalayangan #bandung #bunsya #mainair #kangewater #dinginbetsumpah #basah #becek

Sebenernya video 360nya bagian rafting yang udah ga seru sih. Ini setelah kita break di rest area, aliran sungainya sudah biasa saja. Ada beberapa jeram, tapi cemen sih hahahaha… Jadi, makanya berani keluarin action camnya. Kalau pakai casing, sebenernya berani aja ngerekam pas lagi seru-serunya jeramnya itu. Oklah next time kita rekam kalau ada casing di jeram-jeram yang seru ya.

Tapi, gapapa diceritain aja deh biar kebayang juga serunya.

Habis atraksi pemandu meluncurkan perahu dari bibir sungai ke sungai itu, kita langsung menaiki perahu. Baca do’a lalu cusss. Nah, baru beberapa meter, ga ada lah ya kayaknya 10 meter, itu perahu udah terombang-ambing dengan jeram pertama. Itu langsung gasss loh genks. Beda sama di Citatih gitu, kan kita masih shanthai lah beberapa menit dengan jarak yang jauh. Tapi, yang ini langsung disambut jeram pertama yang debit arusnya luar biasa kenceng dan dahsyat sampai kita hampir beberapa kali perahu mau terbalik.

Gemes gw terus terang karena ga pegang dayung. Cuma pemandu yang pegang dayung. Paham sih kita ga dikasih dayung karena sudah dijelaskan, dulu itu semua peserta dikasih dayung, tapi banyak yang ga safety jadinya karena lebar sungai yang sempit, jadi dayungnya sering mentok dan parahnya suka kena temen sebelah. Abis itu memar-memar dah. Jadi makanya ga dikasih dayung lagi para peserta. Cuma ya itu, di saat genting gitu, gw bener-bener gemes ga ada dayung untuk bantuin pemandu untuk menstabilkan perahu. Seenggaknya kalau ada dayung, pemandu akan teriak kita mesti apa kan, kita lakuin supaya perahu tetep stabil.

Alhamdulillahnya saat itu ga jadi terbalik walau udah beberapa kali mau terbalik saking kencengnya arus. Ga kebayang kalau terbalik, kita akan keseret lumayan itu sama arusnya. Walau ga kebalik tapi ada drama lah ya di perahu kita. Jadi tuh pemandunya berusaha mengkaitkan ujung dayung dengan ujung dayung rescue team yang standby terus di atas. Atas itu bibirnya sungai, tapi jarak dari atas ke sungai itu sekitar 4 meteran. Makanya gw bilang atas.

Nah, jadi dayung rescue team berusaha untuk mengkaitkan ujung dayung pemandu kita supaya perahu kekontrol. Tapi, susah cong. Itu udah sambil teriak-teriak, masih ga bersatu ujung dayungnya untuk saat yang lama. Hati gw aja ga kesangkut-sangkut sama pria idaman, apalagi ini ujung dayung yang ga sehati… #ea. Sempet kesangkut sebentar trus lepas lagi. Rescue team yang di atas masih terus berupaya. Pemandu cuma sendirian coba berusaha menjangkau ujung dayung. Sampai akhirnya terlepas, dan dayung rescue team nyangkut di semak-semak dinding sungai.

Lalu akhirnya pemandu teriak “tali!”. Sambil sedikit berlari kecil, rescue team lempar tali. Ya mereka harus ngikutin posisi perahu. Kan perahu kita lagi ga stabil itu, jadinya lumayan drama. Rescue team sempet ga denger teriakan pemandu karena suara debit air yang kenceng dan jarak 4 meter yang lumayan. Dan kitapun ikutan teriak, “tali! tali!”. Baru deh dilempar itu tali ke arah perahu kita. Untungnya ketangkep sama si pemandu. Langsung tarik-tarikan, lalu akhirnya berhasil menguasai perahu.

Fuuhh… akhirnya… Alhamdulillah… stabil kembali. Pas lagi stabil gitu, si pemandu liat jarinya, ternyata berdarah. Pas drama tadi mungkin ya kan dia angkat-angkat dayung ke atas itu di dinding sungai kan banyak pepohonan, rerumputan kayak semak belukar gitu, jadi mungkin ada kegores sama benda-benda di sana. Gw tawarin handsanitizer yang gw bawa di dry bag gw, dia menolak halus. Katanya ada air. Maksudnya air sungai gitchu. Jadi dia bersihin aja pake air sungai. Dah kebal lah ya, dah biasa mungkin luka-luka ringan gitu kalau jadi pemandu.

Setelahnya kita lanjut ke jeram 2 sampai dengan 6 kalau ga salah. Itu mayan lah, heboh-heboh dan seru-seru semua karena semua jeramnya itu berbentuk posisi air terjun. Tapi ga setegang jeram yang pertama banget hahahaha… Cuma ya kita semua bawa enjoy aja. Hepi-hepi aja lah. Saatnya keluarin beban, teriak-teriakan, biar lega di hati hehe…

Nah barulah kita break di rest area (ada di postingan sebelumnnya). Baru deh kita lanjut raftingnya dengan shanthai sisanya sampai dengan garis finish. Di sepanjang jalur ini kita bisa ngobrol-ngobrol dan ketawa-ketiwi. Santai lah pokoknya. Menikmati alam, hejo kanan kiri. Seger. Otak kayaknya kebuka gitu xixixixi…

Tertarik genks? Yuk, dicoba rafting pengalengannya. Gw juga mau lagi sih kalo ada yang ngajak-ngajak hahahahaha…

Pajero di Rafting Pengalengan

#video360 #virtualtour #rafting #pajero #bujero #selesai #semakbelukar #finish #pulang #dingin #basah #kuyup #lepek #lumpur #bunsya

Akhirnya selesai sudah petualangan rafting sungai Palayangannya. Saatnya kembali ke darat.

Turun dari perahu, jalur yang diambil adalah kebun. Entah kebun apa, ini ada perbincangan yang berisik di group, antara kebun kopi dan apa lah itu wkwkwkwk…

Selesai ngebelah kebun tersebut, sampailah kita di parkiran pajero, transportasi untuk angkut peserta rafting balik ke mepo awal. Perahu-perahu ditaro di atas pajero, dua susun. Wah, pokoknya manih keren lah itu pajeronya.

Sepanjang perjalanan kita bener-bener menikmati pemandangan karena yang kita lihat itu kebun teh. Hejo lah di sekitar itu. Seger.

Btw, biar kita pake pajero tapi bayaran raftingnya ga mehong loh… asli terjangkau… 🙂

Rest Area Rafting Pengalengan

#rafting #video360 #virtualtour #arungjeram #arusliar #jeram #arus #air #kangenwater #rinduair #splash #dingin #restarea #istirahat #jagungrebus #gorengan #rehat #isianginperahu #ngalorngidul #hutanpinus

Ga cuma jalan tol yang punya rest area. Rafting juga cuy. Bedanya kita ga perlu ngeliat kemacetan di sungai hahahaha…

Setelah 5-6 arus seru dilewati, waktunya break sebentar. Menikmati jagung rebus, gorengan dan pastinya alam indah hutan pinus. Ketje lah pemandangan tuh. Seger mata.

Penjaja jagung rebusnya anak SD yang gaol. Kalo gorengannya mak-mak. Setelah kedinginan dihajar arus dan air dingin (sumpeh dingin bet), saatnya menghangatkan tubuh dengan jagung rebus itu plus gorengan anget plus teh anget. Amboi…

Sambil ngisi waktu, ya ngobrol ga pugu aja deh. Ngalor ngidul. Bener-bener ngelepasin beban. Jangan lupa untuk foto-foto di sana dengan background hutan pinus di jembatannya. Ciamik.

Sok atuh puter-puter videonya ke kanan ke kiri ke atas ke bawah, liat keasrian hutan dan air mengalir…