Sweden – Part 1: Copenhagen – Malmo – Lund Journey 2015

IMG_7978
Turning Torso, Kebangaan warga Swedia

15 Agustus 2015

Mulai berangkat dari CGK jam 8 malam kurang 20 menit alias 19:40. Seperti biasa, check in. dan ternyata check in on-linenya yang dilakukan di rumah ga berlaku karena kata petugasnya gw salah masukin data visa. Hedeh… yawes lah, akhirnya tetep sih di antrian check-in on line xixixixi… jadi lumayan cepet ketimbang antrian konvensional.

Lufthansa telat 20 menit, tapi oke lah bisa ngecas hape dulu d luar ruang tunggu (secara di ruang tunggu soetta ga ada colokan bwt penumpang), setelah itu cabut. Ga disangka, smua pramugari pramugaranya oldist2, generasi 60-an s/d 90-an.

Lumayan terbang 15+ jam. Mati gaya. Makan udah, tidur udah, ke toilet udah pake pup lagi ampun deh, betah gw berarti d Lufthansa. Ngecas hape jg udah di pesawat. Jadi di layar depan kursi kita duduk, disediakan colokan USB. Mayan bisa buat ngecas.

IMG_8438

Berangkat dapet snack, which is sandwich. Dah pules, eh tau2 disuruh turun dulu di bandara KL, Malaysia. Di tiket ditulis stopover KL. Kirain tetep duduk manis aja di pesawat, nunggu angkut penumpang dari Malaysia. Eh, ga taunya disuruh turun dulu. Ya ampuunn… midnight. Ngantuknya setengah mati, disuruh turun Cuma untuk masuk lagi di ruang tunggu krn pesawat mau dibersiin. Onde mande…

Boarding lagi. Blm lama tidur, tau2 nyium aroma makanan. Wah, bangun deh. Sahur kita jam 2 tepat di atas Turkey. Nyambung tidur lagi. Bangun2 nyium aroma makanan lagi xixixixxi… untung sebelumnya dah pup, jadi ga overload si lambung. Jadilah sarapan di atas Budapest.

16 Agustus 2015

IMG_7958[1]  IMG_7950

Alhamdulillah landing di Frankfrut tepat sesuai jadwal, jam 7 pagi. Keluar pesawat tanpa ambil bagasi ke arah connecting plane. Petunjuk di airport jelas. Dikasih tau kalau gatenya berubah sm petugas (kita kudu tanya jg, jgn diem aja. Terbukti kl nanya ga nyasar. Iya, gate berubah kan lumayan jalannya kalo salah direction). Trus, nunggu 3 jam. Eh, lg duduk2 manis, ada yg nanya, “are you from Malaysia?”. Aaiihhh… mentang2 jilbab, kl bukan di Asia, pasti ditanyanya dari Malaysia, ya? Tapi, waktu di Jepang belom jilbaban, malah dikira dari Filipina, hedeh…

Eh, ternyata yang nanya malah dari bangsa sendiri. 2 ibu2 hebat dari Indonesia yang mau ke Norway untuk belajar PLTA selama 3 minggu. Jadilah ngobrol banyak kita bertiga. Semoga mereka sukses! J

Sejam sebelumnya, ngecek lagi di papan info, dan nongol sudah nomor gatenya. Dan emang bener yg dibilang petugas tadi. Bukannya ga percaya, tapi kan cross check perlu jg :D. berangkatlah ke gate yang dimaksud. On time. Cabut, pake bus dianter ke pesawat. Pesawatnya kecil. Mungkin karena antar Negara-negara eropa kali ya. Ga ada monitor, ga bisa nonton, ga bisa ngecas. Yasudh tidur aja lagi. Bangun2 biasa… nyium makanan lagi. Pilihannya Cuma sandwich sama yogurt. Ya pasti pilih sandwich lah, biar ga kelaparan huhuhuhu….

Sampe di Copenhagen. Seems so normal. Tukerin uang di bandara langsung. Ya ampun… mehong deh kursnya. Masak Swedish Korn dihargai IDR1,800 *nangisbombay*. Padahal harusnya IDR1,600. Ya sudahlah daripada ga bisa bayar hotel trus ngemper. Tuker juga ke Denmark Korn, buat beli makanan pengganjal perut euy. Jadilah beli pisang 1 biji sama mineral water 1 botol, itu DKK48 yang berarti sama dengan IDR96,000 *tambah nangis Bombay deh kl terus2an dikonvert ke IDR*.

Swedish Krone
Swedish Krone
Dannish Krone

Cari jalan keluar, trus nanya petugas beli tiket kereta ke Malmo. Harusnya sih ke Lund karena hotel di sana, tapi sayang ah, waktu masih banyak, isi dengan yang bermanfaat *jalan-jalandotcom*. Ternyata beli tiket kereta di Copenhagen sama dengan beli tiket di Singapur, Jepang, Thailand, Aussie, pake mesin. Indonesia kapan ya? Atau sudah ya? Harga tiket Copenhagen – Malmo, DKK89 (IDR178,000). Perjalanan memakan waktu 30 menit, ngebelah selat Oresund, naik Oresundstag.

Mesin tiket

IMG_7975[1]
Jembatan Oresund
Sampai di Malmo, Central Station, Malmo C, mulailah tanya2 tourist office dimana. Orang-orang Swedia berbahasa Inggris dengan baik walau tulisan2 informasi public menggunakan bahasa mereka semua. Jadi jangan khawatir jika perlu informasi, langsung Tanya saja dengan orang-orang sana. Dan kebanyakan mereka membantu selama kita sopan. Dan ternyata letak kantor informasi berada di seberang stasiun. Beberapa kertas seputar Malmo gw ambil untuk jaga2 walaupun akhirnya nanya juga sama petugasnya. Karena ga mungkin muterin Malmo dengan bagasi gede dan backpack, akhirnya Tanya apakah ada tempat penitipan tas. Alhamdulillah ada di stasiun Trak/ Spar 5. Jadilah balik lagi ke stasiun dengan ngegeret2.

IMG_7966
Malmo C

IMG_8083[1]
Tempat penitipan tas, Spar/ Track 5
Jasa loker lumayan mahal di sana. Tas dorong si bagasi dihargai SEK70, sedangkan backpack SEK30. Tapi, worth it lah daripada muter2 bawa2 gituan? G banget. Atau taro dulu di hotel di Lund trus balik lagi. Harga tiketnya bulak-balik hamper sama dengan bayar loker. Belum lagi buang waktu. Di tempat loker itu, ada juga tempat mandi dan toilet. Ga tau berapa bayarnya karena ga nyoba mandi di sana (padahal nanyakan bisa :D).

Setelah naro smua yang gede2, jalanlah ke halte bus d luar stasiun. Ga jauh sih, Cuma 10 meteran. Sebelum naik, gw inget pernah baca, kl bus d Malmo ga akan terima cash. Harus beli dulu kartunya. Jadilah gw baca2 dulu itu brosur2 yang diambil di kantor turis tadi. Ternyata kita harus beli dulu di tempat yang namanya Skanetrafiken. Jangan lupa ambil nomor antrian. Gw nunggu aja di antrian, eh ga taunya setelah lama nunggu baru tau kalo harus ambil nomor. Duh, ampun deh. Setelah maju ke kasir, nanya deh kl kita Cuma mau ngiterin Malmo sightseeing pake bus. Jadi dikasihlah sama dia tiket terusan seharga SEK22, dikasih print outnya, bukan berupa tiket seperti ATM. Itu kalau naik bis normal bukan untuk jalan2 baru beli tiket itu yang namanya Jojo.

IMG_7968

Ternyata hari itu Malmo lagi ada Summer Festival. Antara tgl 14 – 21 Agustus 2015. Jadi yang pada bilang Malmo itu sepi ternyata engga ya karena festival itu. Jadi banyak restaurant dan music di sepanjang jalan dan sepanjang sungai. Yoyoy sepanjang sungai. Sungainya bersih, bisa disusurin juga. Banyak yang pada tidur2an, main, mancing. Semua bisa kita lihat kalau kita naik perahunya, Rundan Sighseeing dengan harga SEK135 (IDR216,000) selama 50 menit bisa sambil ngemil. Secara kalo kita ngegeragas di bus, bisa kena damprat sopirnya.

Setelah dapat tiket, naiklah bis. Ga tau nomor berapa. Nanya aja sama sopirnya, mau ke Turning Torso, bener ga nih bisnya? Trus sambil nunjukkin tiket terusan tadi. Katanya ya. Eh, tapi ternyata ini bus bukan bus yang langsung berenti di depan halte Turning Torso, tapi rada jauh. Huhuhuhu… mayan jalan. Ampun, jauh. Kaki dah mulai berasa sakit. Tapi, langsung terhibur begitu liat tuh gedung dari jauh. Ambil foto2 deh dari jauh, trus mampir dulu ke pantainya sebentar Cuma buat moto jembatan Oresund dari jauh. Anginnya kenceng banget walo summer.

Demi tekad udah bulat, tetep tak samperin itu gedung, dengan tetep nanya orang sekitar. Akhirnya sampe juga. Pintu masuknya ga ada tombol ga ada apapun, tapi langsung kebuka sendiri. Tadinya berfikir itu sensor. Sampe dalam pintu (2 lapis), bingung sendiri karena pintu terakhir ga kebuka2. Ya itu, ga ada tombol apa2. Tapi untungnya ga berapa lama kebuka. Belok kiri, ada pintu lagi. Langsung kebuka lagi otomatis. Susurin koridornya, ketemu deh receptionistnya. Ga taunya di meja doi, ada banyak banget layar CCTV. Nah, jadi dari situ dia kepo, dia pencet tombol pintu dari mejanya.

IMG_7979
Pintu depan Turning Torso

Dan ternyata, setelah tengklok, si receptionist ramah ini bilang kalau Turning Torso itu bukan gedung public. Tapi dia adalah apartemen yang dijual dan disewain. Kemarenan sempet dibuka utk umum, tapi Cuma beberapa hari. Jadi, setahun sekali aja dibuka pas summer, tapi beberapa hari aja. Public bisa naik ke atas dan lihat Malmo dari atas. Ya sudahlah, akhirnya keluar lagi dari Turning Torso.

Depan komplek Turning Torso ada halte. Tunggu di situ, ada bus naik aja, ga peduli nomornya, nanya aja sama sopirnya, mau ke Museum Malmo. Ok, kata doi. Dan ternyata ok-nya sama dengan sopir pertama. Ga persis di depan gedungnya. Huhuhuhu… jalan lagi. Ada kali 1 KM. ampun dije deh.

Sampe museum, kita disuguhkan pemandangan benteng jaman kuno. Batu bata merah depannya sungai. Masuk bayar SEK40. Banyak ruangan di dalam museum itu. Jujur, isinya sangat membosankan dan sedikit horror. Jadi, ga lama-lama juga di sana walaupun semua tempat gw masukin. Drpd penasaran euy.

IMG_7983   IMG_7991

IMG_7993      IMG_7996

IMG_7995   IMG_7999

IMG_8022   IMG_8016

IMG_8024   IMG_8030

Balik dari museum, jalan kaki lagi ke halte, huhuhuu…. Padahal eike tau Malmo C itu ada di depan mata. Cuman, males banget dh jalan. Lebih jauh drpd ke halte. Begitu bus dateng, tunjukin tiket terusan, nanya lewatin Malmo C g? nah, kali ini sopirnya bener. Emang bener2 langsung depan Malmo C. Alhamdulillah…  jam masih menunjukkan pukul 4 sore waktu Swedia (CET/ +1). Sambil ngerengangin kaki, ya tepatlah kalau saatnya Rundan sighseeing seperti yang diceritakan di atas sebelumnya.

IMG_8041[1]   IMG_8051[1]

IMG_8060[1]   IMG_8075[1]

Setelah puas sama Malmo (sebenernya belum puas, tapi si kaki udah protes abis minta istirahat), carilah makan di sekitar stasiun. Cari yang berbau Asia. Dapatlah masakan Thailand. Haduh, ga banget deh, nasinya maur, sayurnya ternyata lobak huek g suka… trs harganya mehong bingits. Sama air sebotol habis SEK95. *nangis Bombay triple*. Trus habis makan malam, belilah tiket kereta di mesin dalam ruang Skanetrafiken seharga SEK48 dengan gesek kartu kredit. Iya, bisa kok gesek kartu kredit selama lambangnya sesuai dengan mesinnya. Rata2 ya Mastercard, Maestro. Kapan ya, ada logo ATM bersama di situ? 😀

Keren ya, sarapan di sekitar Jerman, makan siang di Denmark, makan malam di Swedia. Kapan lagi ngerasain pengalaman norak kayak gitu? 😀

Perjalanan Malmo – Lund Cuma sekitar 10 menit dengan kereta Oresundstag. Sampai di Lund C (stasiun kereta Lund), nanya lagi arah ke hotel Lundia (padahal si bos udah kasih oret2an. Mang dasar ga mau buang2 energi lagi kl salah jalan, mending nanya dh. Untungnya yg ditanya ramah dan helpful banget (Makasih ya, Non). Jadi keluar Lund C, kudu naik ke atas pake escalator, trus belok kanan lurus sampe mentok, trus turun lagi, keluar deh. Nah dari situ terusin jalannya sampe ketemu blok pertama, belok kiri, sampe deh.

IMG_8086   IMG_8091

Sampe kamar, langsung meringis secara kaki udah protes abis2an dan ngamuk manual berdua. Kaku, sakit, keram, semuanya jadi satu. Liat kamar, ga ada AC. Ampun dh, gimana kalo kepanasan? pikir dalam hati. Ternyata pas tidur, nyari jaket plus nambah selimut wkwkwkwk… tapi enak, biar kata buka jendela sampe jam 10an malam, ga ada nyamuk sama sekali.

Emang sih summer, tapi anginnya kenceng banget. Orang2 Lund bilang summernya enak tapi anginnya rada aneh, kenceng banget, ga seperti biasanya. Suhu siang sekitar 23O, kalo malem bisa 17anO.

17 Agustus 2015

Merdeka! Di negri orang… kerja …

Petugas hotel rada jengkel begitu gw bilang shuttle busnya cancel pagi ini secara ada pesan mendadak dari bos untuk tetap di hotel, ga ke kantor dulu karena ada alasan personal dari Coach gw. Okelah, gw jg ga mau cancel, tapi emang harus cancel. Bodo amat dia jengkel. Gw malah Alhamdulillah bisa ngelurusin kaki lagi sejenak.

Sarapan, pilihannya, roti, roti, roti, sereal, sereal, sereal, jus, jus, jus, pork, pork dan pork. Alhasil, setiap pagi, sarapannya roti, roti dan roti. Susah juga ya nyari bakso sama bakmi buat sarapan…

IMG_8163   IMG_8278

Akhirnya, dapet berita, meeting mulai jam 11 CET. Oke, berangkatlah jam 10:30 dari hotel. Crut, Cuma 5 menit ajah ke kantor pake taxi. Gw padahal disuruh berkali-kali sama bos untuk jalan aja dari hotel – kantor – hotel. Tapi, seribu alasan gw kemukain kenapa gw naik mobil terus. Ya ampun, bisa mencret gw kaki lagi masih protes gini. Jalan kaki bisa 20 menitan. Sampe di sana ketemulah sama bossnya boss, wanita humble yang smart banget. Beliau juga adalah sponsorship proyek SAP ini.

IMG_8257   IMG_8258

Mulailah kerja sampai dengan Jum’at. Pening tujuh keliling oi…

18 Agustus 2015

Pulang kerja, ada undangan makan malam dari boss wanita. Yakin makan malam judulnya? Secara makan malam jam 7, ini masih terang benderang kayak jam 3 sore. Harusnya makan malamnya jam 10 malam secara gelapnya baru mulai jam setengah 10 malam.

Penjemputan makan malam dilakukan sama boss cowo. Iya, bos yang di Jakarta. Orang Swedia tulen. Jadilah kita bertiga jalan kaki menyusuri Lund dulu sebelum ke tempat makan. Iya, bertiga, sama orang Shanghai Tetra Pak yang kebetulan kunjungan juga ke Lund.

Dimulai dari hotel Lundia, kita belok kiri. Menyusuri beberapa gedung kampus Lund. Lund University. Ternyata kata si boss, gedung kampus Lund itu banyak tersebar di Lund. Jadi ketika kemarin gw nanya kea rah mana kalau mau liat2 kampus? Doi bilang, mau yang mana? Banyak, tapi yg terdekat dari hotel ya yang lagi disusurin ini.

Boss jelasin sejarah kampus. Ini gedung apa, itu gedung apa. Namanya gw bawel, selain dia jelasin, gw jg tanya2 gedung2 yang lain yang pake bahasa mereka. Ternyata mereka juga ada Koperasi. Ini gedungnya. Terus, nunjukkin katedral terbesar kedua, kalau ga salah di Lund. Nunjukkin satu2nya toko buku dan satu2nya Cinema Theather di Lund. Iya, Lund itu kota kecil, luasnya Cuma 25km2. Jadi katanya kalo kemana2 ga usah takut nyasar, paling balik ke situ lagi ke situ lagi.

Gw bilang ke miss Shanghai, kl boss itu the best guide in Sweden. Eh, si nona satu ini dengernya the best guy. Haduh…. Udah fly dia. Masih jetleg.

IMG_8118
Lunds Universitet
IMG_8121
Lunds Universitet
IMG_8126
Lund Cathedral
IMG_8132
Middle Lund
IMG_8135
Koperasinya Lund
IMG_8137
Lund Down Town

Habis muter2, langsunglah kita ke tempat makan. Anginnya kenceeenngg banget. Untungnya bawa sweater. Nah, si miss shanghai ini ga bawa, jadilah dia menggigil sepanjang perjalanan. Si boss, selalu pakai jas. Jadi selain tampil, jas jg berguna buat nahan dingin dan angin.

Sampe di tempat makan, ga lama boss cewe datang. Sebelum kedatangan beliau, boss cowo udah nanya mau makan apa? Gw bilang, anything but pork. Nah, doi udah tau sih secara udah 3 tahun di Indonesia. Alhasil, doi samperin pelayannya dan jelasin mau pesen makanan halal. Gw nanya, ada ayam ga? Doi bilang ada, tapi ga halal juga karena pisaunya dipake bareng sama motong b2. Wah, paham juga doi. Akhirnya kita ngobrol2 tentang halal, puasa, tentang idul fitri sampe perusahaan kita juga nyumbang kambing tiap tahun 2x. kayaknya pengetahuan dia lebih Islam dari orang Islam J.

Boss cewe ga aware tentang makanan halal dan beliau say sorry. Trs, minuman juga kan banyak liquernya, jadi gw pilihlah jus. Rasa jus Cuma 2, apel sama orens. Spontan gw Tanya, kok Cuma 2? Ada rasa lain ga? Pelayannya bengong dan jawab emang Cuma 2 aja. Si boss cewe lsg ketawa. Gw lupa, kl gw ga di Indonesia. Dia bilang, welcome to Sweden. Dan dia akan inget soal jus ini sm makanan halal kl inget gw. Weks… plis deh bu… hehe…

Habis kita dinner, ngobrol sana sini, selesai. Pulang tinggal kita berdua (gw dg miss Shanghai, Heidy). Angin tambah kenceng. Heidy mulai tambah menggigil. Kasian juga sih. Gw tawarin sweater gw ga mau dia. Gw kan ada jaket jg di hotel. Alhasil, pulang, doi lari2 kecil. Itung2 olahraga. Tapi, tetep kita foto2 sekalian. Numpang narsis di tengah2 kota gang Lund.

IMG_8145   IMG_8151

19 Agustus 2015

Pulang kerja, cabut ke supermarket terdekat. Ternyata di Lund juga ada pengemis jalanan ya. Ketemu beberapa orang megang gelas kertas isinya logam2 dikrecek2in supaya orang2 ngasih uang ke mereka. Sepanjang perjalanan dari hotel ke Supermarket (padahal deket loh, satu blok malah sama hotel), itu ketemu sekitar 3 – 4 pengemis. Yg perempuan pake kerudung/ penutup kepala, yang cowo biasa aja, Cuma emang rada kumel. Gw ga tau mereka itu pengungsi yang ga bisa dapet kerja atau malas atau apa, karena yg terlihat ya mereka secara fisik ga keliatan kayak orang susah. Ga kerempeng, kurus kering gitu. Ga cacat. Yaa… smoga Allah kasih mereka rezeki yang baik dan cukup.

Nama supermarketnya Malmborg. Ukuran standard. Ga kecil kayak mart2 yang menjamur di Jakarta, tapi ga gede juga kayak C4, Giant dan semacamnya. Cukuplah ukurannya. Malmo kota kecil. Ga ada mall mewah kayak GI, MOI, Sency atau Kokas, Kuncit dsb. Jadi, supermarket itu lumayan rame juga. Tapi, tenang hidup di Lund. Ga banyak stress kayak di Jakarta.

Dalam Malmborg, yang banyak itu keju. Iya, keju. Banyak banget jenis dan jumlahnya. Cuman, harganya bikin mata berair hiks. Jadilah ngambil beberapa box coklat buat oleh2 dan temannya. Ya ampuunnn… belanja segitu aja habis hamper 1 juta IDR. Kalo di Indonesia itu sampe muntah kali makanin coklat sampe seharga segitu. Luar biasa ya Eropah… engkau sungguh sangat mahal…

20 Agustus 2015

Ngendon di kamar hotel. Istirahat.

21 Agustus 2015

Mau ke mesjid di Lund.  Setelah tanya2, kata petugas sana, mushollanya ga appropriate untuk wanita. Jadi, dia menyarankan ke Islamic Center di Lund. Dan ternyata ga ada orang yang angkat telp di Islamic Center tsb. Alhasil ga jadilah cari mesjid dan cancel peminjaman sepeda sama pihak hotel. Akhirnya, hunting souvenir aja.

Hunting souvenir. Dapet deket hotel, namanya Lilla Boden. Cuma ketemu satu2nya toko souvenir di situ. Itu udah down townnya Lund. Ga terlalu banyak pilihan, namun lumayan bisa milih2. Mau pilih yang mana juga bingung karena mehong2 alias mahal2. Petugasnya masih muda. Dia nawarin mau dibungkus ga sebagai gift? Dia kasih liat amplop kecil2. Bolehlah diwrap up. Ga taunya satu2 itu souvenir dibungkusin dengan sabar, ditambah pake pita lagi. Makanya mahalpun worth it. Sambil dia ngebungkus, kita ngobrol tentang agama. Dia bilang dia bingung kadang suka mix antara agama dan logika. Trs dia bilang kadang suka ngeliat roh kakeknya. Well, gw bilang it’s a good start that you have faith, at least. Trs, dia ngomongin temennya yg budha. Lalu, dia nanya ke gw kl gw budha apa ga? Haduh… dia bener2 “buta” nih, gw kan pake jilbab, dan gw ambil kesimpulan, dia ga tau Islam J.

IMG_8296   IMG_8308

Anyway, interesting topic termasuk ngomongin shouthern lighting alias si cantik aurora. Aurora Cuma ada di sebelah utara dan bisa di liat musim apapun dan ga akan pernah nemuin di Selatan. Yang mana Lund itu Selatan, jadi ya ga berharap bisa ngeliat. Setidaknya 8 jam perjalanan by car kalau mau nyambangin utara dari selatan.

22 Agustus 2015

Check out, mulai petualangan ke Kopenhagen.

Ceritanya book city tour pakai sepeda di FairyTales agent, DKK350 untuk 3 jam. Perjalanan dimulai jam 10 pagi. Gw udah memperkirakan sebelum jam 10 sampai sana dengan kereta 8.30 dari Lund. Ternyata, jadwal kereta Lund – Kopenhagen adanya jam 8.41. wah, kemakan 11 menit. 11 menit akan jadi sangat berharga. Tibalah di Kopenhagen jam 9.15. cari tempat loker untuk naro bagasi. Sialnya, gw kehabisan waktu di seputar loker ini. Tips buat temen2 yg mau naro loker, siapin semuanya dg baik dan kenali medan dg benar2 karena di Kopenhagen semuanya serba self service, ga ada petugas satu terlihat dan untuk dimintai tolong. Kalau di Malmo, loker tidak automatis, jadi masih ada petugas yg bisa ngebantu.

Loker di bandara Kopenhagen terletak di seberang Terminal 2. Tempat loker dibagi jadi 2, yang sebelah kiri pakai kartu kredit, yg sebelah kanan pakai koin. Gw ke tempat yang pakai kartu kredit. Mulailah gw masukin 2 tas gede gw ke loker trus masukin kartu kredit ke mesin. Entah kenapa, kartu kredit gw direject terus. 3x gw coba, g berhasil2. Itu udah makan waktu berapa menit coba. Kesel bgt deh. Trs, ada yg kasih tau utk ke tempat sebelah loker pakai koin.

Dg setengah lari dan menggeret2 tas, gw sampe di loker koin. Loker gede DKK75, loker kecil DKK50. Sialnya gw ga punya koin DKK sebanyak itu. Pake uang kertas ga bisa. Padahal DKK kertas gw lumayan banyak. Alhasil gw mesti cari tempat penukaran uang. Itu ada di terminal 3. Ampun deh, udah ngabisin waktu berapa menit lagi itu. Untungnya, tadi pas mau nyebrang ke tempat loker, gw liat dan denger ada sekumpulan orang Indonesia. Jadi, langsung aja gw cari mereka dan SKSD untuk tukerin koin DKK sama IDR. Untungnya ada yang punya. Jadilah DKK100 setara dg IDR 205.000.

Karena udah panic waktu berjalan terus, gw sampe salah prosedur. Jadi gw masukin dulu uangnya baru tasnya. Itu sangat salah karena prosedurnya terbalik. Jadi, rugilah gw sebanyak DKK80. Koin DKK udah ga nyampe lagi sampe DKK50 untuk ngulang. Pingin nangis rasanya. Alhamdulillah, ada sepasang oma-opa yang baik banget ngebantu gw. Dia kasih kekurangan duit gw pake duit dia, terus dia bantu gw untuk nge-loker. Habis ngelok, kita akan dapet koin tipis hitam untuk ngebuka kunci loker nanti kalau balik. Gw bilang, tolong tuker sm kertasan DKK50 gw. Dia bilang ga usah, gpp pake aja. Ya ampunn… baik banget. Alhamdulillah ketemu orang baik seperti mereka. Udah selesai, gw langsung ngucapin beribu2 terima kasih dan langsung ambil langkah seribu.

IMG_8314    IMG_8431

IMG_8432    IMG_8433

Telp agentnya kalau gw akan telat karena gw tau Kopenhagen – City hall pakai kereta itu 21 menit. Sedangkan waktu sudah menunjukkan 9.45. gw belum beli tiket pula. Ampun ga sih? Gw telp, minta tolong ditungguin. Kata operatornya ga bisa. Trs, gw Tanya uang bisa refund g? dia bilang ga bisa karena itu agentnya kasih harga murah untuk tour2nya. Akhirnya gw minta no hape guidenya. Langsung gw telp gudienya dan minta ditungguin 15 menit dan titip pesen ke peserta lain permintaan maaf gw. That’s why, good preparation itu penting banget. Gw habis waktu di loker selama 30 menit. Harusnya paling 10 – 15 menit.

Sampe di central station, gw nanya orang lagi biar kata udah dikasih direction sama guidenya cara mencapai city hall dari central station. Yang gw Tanya malah ga tau, huhuhuhuu… untungnya ada pasangan, yg cowonya negro yang cewenya bule, nolongin gw. Alhamdulillah… masih banyak orang baik. Jadi, kalau dari central station kita kudu nyebrang dulu sampe persis d depan Tivoli. Tivoli itu bisa dibilang landmarknya Denmark, kayak Dufan gitu. Dari situ, jalan lurus kea rah Axelborg, gedung gede yang mana di situ ada pusat informasi turis juga. Dari situ, belok kanan, lurus terus sekitar 100 meter, nah ketemu deh city hall, tapi kudu nyebrang.

IMG_8406
Tivoli
IMG_8419
Parkiran Sepeda Tivoli
IMG_8402
AxelBorg
IMG_8400
Sepeda rental di City Hall

Begitu nyebrang, kita udah bisa liat sepeda2 putih bejejer di sana. Di situ biasanya agent2 kayak FairyTales, Viatur, dll mulai perjalanan sightseeing by bike. Sampe sana, pastinya ngos2an karena dari stasiun mpe sana, gw lari. Untungnya peserta Cuma 3, yang mana 2 orang itu ternyata couple dari Kanada. Begitu liat gw kecil, guidenya agak bingung karena sepedanya ga didesain bwt orang kecil kayak gw. Min. req. untuk pengendara sepeda tersebut 160 cm. dia telp agentnya untuk nanya apakah ada sepeda lain yang bisa dipakai. Ternyata ada, tapi gw harus bayar lagi karena itu di luar budget mereka. Mengingat gw udah telat, ngebuang waktu peserta lain dan gw ga mau keluarin duit lagi, gw bilang, gw bisa pakai sepeda ini. Dia concern banget sama safety. Tapi gw insist dan stubborn deh kl kita tes dulu gw pake sepeda ini. Lah, emang dasarnya gw bisa bersepeda dan nekat, ya bisa lah. Cuma, ketika berhenti gw harus turun dari sadel yang mana yang lain ga perlu, tetep duduk aja di sadel. Derita orang kate pendek, gitu deh. Tapi, perlu tau, kalau sepeda itu selain tinggi, dia juga berat. Jadi, setelah bersepedaan, gw yang ga pernah olahraga dari Lebaran, ambruk lah badan gw. Ngerentek abis. Di pesawat cm bisa meringis2 sendirian hahahaha… udah dibalurin balsam juga itu sekujur tubuh tetep ga ngaruh, lah iya ga langsung sembuh lah. Jadi, tips yang lain, minimal 2 bln sebelum berangkat melancong, biasain rutin olahraga, supaya ga suffer kayak gw.

Mulailah perjalanan jam 10.30, yang mana dah telat setengah jam dan itu karena gw. Ampun deh, malu banget. Dan khawatir juga, kita akan telat untuk ngeliat pertukaran petugas di Amelia’s borg, rumahnya si Ratu Denmark. Atraksi itu merupakan salah satu yang paling menyedot perhatian turis di Denmark.

Dimulai dari patungnya HC Andersen. Tau dong siapa doi. Doi ga punya keturunan. Menurut info si guide ganteng ini, pemerintah lagi cari data dia di sekitar perkumpulan gay. Whew… terus jelasin seputar bangunan2 bersejarah di city hall. Lanjut bersepeda, kita dibawa ke kanalnya yang bersih dan tempat orang2 pada olahraga dan santai2 di situ. Kalau winter, kanal itu beku dan orang pada main ice skating di atasnya. Enak bener ya …

IMG_8315     IMG_8321

IMG_8323   IMG_8327

Dari situ, kita beralih ke round tower. Masuk ke komplek sana, kita harus tuntun sepeda, ga boleh dikendarai karena banyak orang hilir mudik dan kita juga ga bisa parkir sepeda karena parkiran sepeda sudah sangat penuh.  Round tower ini adalah tempat observatorium.  Kalau ada kesempatan lagi, gw kepingin banget masuk observatorium sana. Dan di sekitar itu jugalah tempat chaos waktu Nabi Muhammad saw dicemooh lewat karikatur. Astagfirullah…

IMG_8338
Round Tower
IMG_8334
Parkiran sepeda yang penuh

Dari situ, kita ke King’s Park. Dulu tempat raja ngendon, sekarang udah tinggal jadi museum aja. Kita ga masuk ke sana, Cuma liat dari luarnya aja. Di King’s Park itu banyak pohon2 kanan kiri yang jadi greeny park.  Di sebelah King’s Park, ada markasnya ABRI Denmark.

IMG_8341    IMG_8342

Lanjut dari situ, kita ke perumahan angkatan laut Denmark, navy residence. Identik dengan warna orens. Ternyata perumahan itu bisa disewa untuk umum tapi mehong.

IMG_8346

Lanjut ke landmarknya Denmark yang lain yang sangat terkenal, patung putri duyung, yang ternyata ukurannya mini, makanya dijulukin little mermaid. Jadi, jangan berharap patung itu super gede. Tips kalau mau foto2an, hati2 dengan batu2nya yang licin. Ada yang terpeleset dan nyemplung di situ kata si guide Andreas.

Dari little mermaid, kita susurin kanal sampe ke gedung opera. Kata kritikus, gedung itu jelek (ugly). Kalau bahasa kita, cupu kali y. tapi, setiap tahun di gedung itu ada perlombaan terjun bebas dengan gaya yang indah ke kanal dari atas roof topnya yang berjarak 25m ke air. Kompetisi dilakukan di sekitar awal Juli setiap tahun.

IMG_8354
Little Mermaid
IMG_8357
Copenhagen Opera House

Dari gedung opera, kita lanjut bersepda ke Amelia’s borg. Bendera ga berkibar di sana, itu tandanya Ratu sedang tidak ada di kediaman. Pergantian petugas ini setiap hari dilaksanakan, mulai dari King’s park sampai ke kediaman Ratu. Upacara pergantian memakan waktu sekitar 20 menit dari munculnya petugas di Amelia’s sampai menghilang kembali ke King’s Park. Kalau Ratu ada, pergantian tsb akan diiringi musik. Satu hal yang berkesan, selama perjalanan petugas dari King’s Park, mereka akan tetap mematuhi rambu lalu lintas. Jadi, kalau mereka ketemu lampu merah, ya mereka berhenti. Bukan karena mereka petugas eksklusif Negara, jadi diprioritaskan. Itu enggak dalam kamus mereka. Semoga Indonesia bisa juga matuhin peraturan walau yang lewat pejabat atau orang yang punya akses khusus.

Seru juga liat upacara pergantian petugas itu. Tapi kalau tiap hari juga bosen kali yak. Penontonnya banyak bingits deh. Petugas sampe berulang kali dan muter2 untuk menghalau pemirsah. Ya, di Kopenhagen pas hari Sabtu itu, turis banyaaakkkkk banget. Jadi, cuek aja kalau kita pegang peta dan buka2 peta di jalanan atau ga nanya2. Itu dah wajar banget.

IMG_8367    IMG_8370

Habis dari sana, kita lanjut ke gereja besar di belakang komplek Ratu. Tapi, sayang sedang ditutup untuk umum.

IMG_8381
Amelia’s place
IMG_8385
Dannish Cathedral

Dari situ, kita ke kanal yang sangat terkenal di Denmark dan sangat banyak foto2nya di internet. Di kanal itu, banyak terdapat tempat nongkrong dan makan. Dari kanal kita lanjut ke gedung parliemen. Lalu balik ke city hall. Selesai sudah tour 3 jam-nya dengan sepeda. Jangan lupa, kasih tip ke guide kita.

IMG_8389    IMG_8398

Gw nanya guide dimana mesjid, dia Cuma tau ada 1 tapi jauh banget. Dia ga ngejelasin gimana caranya ke sana. Ya sudah, akhirnya gw ke tourist information office aja yang tadi udah dijelasin di gedung Axelborg. Di sana kita ambil nomor antrian. Setelah antrian kita, petugas akan jelasin dengan ramah. Jadi, kalau mau ke mesjid, kita naik bus nomor 5A dari city hall, turun di Neobro st. dan ternyata daerah Neobro itu, gudangnya orang2 muslim karena di sana ada beberapa mesjid dan wanita2nya banyak yang berjilbab.

Ketemulah 1 mesjid. Well, kita sebutnya musholla. Jangan berharap banyak mesjid2 di eropa itu seperti di Asia, megah, besar, struktur Islam yang ada kubahnya, bulan sabit dan bintangnya.  Mesjid2 di sana, atau lebih tepatnya disebut musholla, hanya bangunan biasa yang biasanya jadi satu dengan toko2 atau kantor2. Jadi lebih mirip ruko atau sepetak kios.

IMG_8410    IMG_8409

Setelah selesai sholat jamak, ngacir lagi naik bus yang sama, kembali ke city hall. Hunting souvenir. Dan itu surganya belanja di sana. Banyak toko2 souvenir seperti gantungan kunci, tempelan kulkas, kaos, mug, dll d sana. Tapi, for your info, cari took yang jualnya orang Cina. Gw udah banding2in, dapetnya ya di toko Cina itu yang murah dengan barang2 yg sama. Belanjaan gw habis DKK325. Dan ternyata kata si engkoh, kalau belanja min. DKK300, kita akan dapat tax free, yang mana sejumlah uang akan balik ke kita dari hasil belanjaan kita. Dan di belanjaan gw, gw dapat refund DKK47. Lumayan banget. Tapi, nukerinnya itu di bandara, ada tempat khususnya.

IMG_8415    IMG_8413

Habis selesai belanja, balik ke bandara. Sekarang, mau coba pakai bus. Ada bus khusus, nomor 5A juga yang ke bandara, tapi perhatikan, harus yang ada tulisan Kopenhagen airport. Kalau 5A polos, ga sampe bandara. Ongkos dari city hall ke bandara DKK48. Kalau pakai kereta DKK36. Maksudnya pakai bus karena mau lihat2 kota Kopenhagen. Karena kalau pakai kereta kan ga bisa lihat kota keseluruhan.

IMG_8418    IMG_8416

Sampai bandara, tukerin dulu refund ke Global Blue. Lumayan ngantri panjang. Banyak juga yang dapet uang kaget dari hasil belanjaannya asiikk… inget lagi tips berikut. Isi langsung form yang ada di tanda terima sekalian print out receipt kita karena kalau enggak, kalau ketemu petugas yang jutek kayak nasib gw ketemu ibu2 tua, doi manyun, hentak2an amplop gw, suruh buka sendiri sambil ditanya2 menyelidik. Iihhh,,, ampun deh bener, males banget ketemu orang kayak gitu. Udah gitu, form dicoret2 sama stabillo dia, suruh gw isi. Gw pikir gw gw dapet form dulu di counter, ternyata emang dasar ga teliti, itu udah ada di bon yang kita terima. Gw isilah, trs gw serahin balik tapi ke petugas yang satunya, yang cowo dan masih muda dan tidak ada jutek hehe…

Proses ga lama, terus ditanya mau mata uang apa? Jadi, mereka bisa kasih segala jenis mata uang untuk refundnya.

IMG_8425    IMG_8430

Habis kelar itu, balik ke loker. Masukin koin hitam tipis, terus kebuka lah loker kita. Lanjut, ke terminal 3, taro bagasi. Gw ga perlu self-check in sendiri lagi di bandara karena gw udah lakuin on-line check-in. jadi, baiknya 24 jam sebelum keberangkatan kita lakukan on-line check-in. selain menghemat waktu, kita juga bisa menghemat tenaga karena self check-in lumayan panjang antriannya. Oia, disebutkan self check-in maksudnya ga ada petugas untuk daftarin kita check-in. jadi, di sana ada banyak mesin, kita check-in sendiri dan kita dapat boarding pass langsung dari mesin tsb. Pokoknya di eropa kita dituntut mandiri deh. Nanti kita dapet notifikasi check-in ke email kita. Kita perlihatkan ke petugas bagasi trs diprint boarding passnya.

Di sana Cuma ada counter buat naro tas2/ bagasi.  Habis taro, ya kita imigrasi. Di imigrasi juga masuk pintunya pakai bar code scanner yang ada di boarding pass kita. Ga ada petugas yang ambilin boarding pass kita terus discannin sama mereka. Ga ada yang model kayak gitu yang kayak ada di Indonesia.

Jadi, Kopenhagen – Frankfrut – Kuala Lumpur – Jakarta – Rumah. Home sweet home, 23 Agustus 2015.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s