Sweden, part-2: Antara Vaten Hallen, Abisko, Aurora, Ice Hotel dan Stockholm.

#Abisko #Sweden #Aurora #Aurora_Borealis #IceHotel #Stockholm #VatenHallen #Lund

Dimulai penerbangan tengah malam dengan Qatar airways yang Alhamdulillah makanannya halal. Tapi, tidur keganggu. Secara dapat makan 2 kali, habis take off dan mau landing.

Well, anyway, sampai di Kopenhagen jam 1 siang hari Minggu, 13 Des 2015. Sebelumnya transit di Doha jam 5 pagi. Langsung cus naik Orensdag ke LundC. Sampai di Hayllie, ada pemeriksaan polisi, lumayan cukup lama. Waktu Sweden part-1, ga ada pemeriksaan tersebut. Ternyata itu pemeriksaan pengungsi yang mau masuk Swedia. Beberapa orang ditanyain detail dan lama tapi enggak gw, walopun gw jilbaban, secara begitu buka passport gw dia senyam senyum aja dan ga tanya-tanya karena cap-cap imigrasi di passport gw udah rame kayak pasar.

Masalahnya gw yang deg-degan karena bakal habis waktu dan gambling untuk ke Vaten Hallen. Di sana tutup jam 5 sore dan Cuma buka Sabtu-Minggu. Jadi, Cuma hari ini kesempatan gw ke sana. Alhamdulillah setelah selesai pemeriksaan, kereta langsung cus lagi dan sampilah kita di Lund C terus ke hotel ParkInn by Radisson jam 3.

Bergegaslah buru2, dan sholat dulu, dijamak. Karena zuhur dan ashar di musim dingin sangat pendek. Sopir taxi komplen karena gw ga tepat waktu. Bilangnya 10 menit jadinya 30 menit. Gw minta tunggu untuk diantar ke Vaten Hallen sampainya di hotel. Dan ternyata urusan di resepsionis lama. Ya udah sih, minta maaf aja sambil nyengir. Lagian gw juga perlu sholat. Biar diomelin sopir taxi daripada diomelin YME.

Jam 3.30pm cus dari hotel ke Vaten Hallen. Apa sih Vaten Hallen? Iya, pasti nanya, soalnya gw emang ngotot banget ke sana.

IMG_0277

Vaten Hallen itu tempat science center + planetarium di Lund yang berlokasi di Lund Universitet. Jadi, isinya kayak PP IPTEK TMII + Planetarium TIM kalo di Jakarta. Semua dalam skala mungil dibanding di Jakarta. Secara Lund itu juga kota kecil banget. Kalo temen2 bilang Lund itu ndeso. Tiket masuk dewasa SEK70. Tambahan aja nih, ongkos taxi dari hotel ParkInn by Radisson Lund, PP VatenHallen SEK500an. Mantab kan bro… tongpes-tongpes dah…

Ketemu sama petugasnya dan doi bilang, pertunjukan planetarium udah selesai. Terakhir jam 14:40. aiya… lewat dah kesempatan gw karena nyampe sana 15:50. Doi ngejelasin bagian-bagian Vaten Hallen tsb dan sekarang katanya lagi ada peragaan robotic. Well, ga terlalu tertarik karena tujuan utama gw planetarium.

But anyway setelah doi ngejelasin, nah part terakhir penjelasannya bikin gw semangat lagi, secara dia ngomong ntar jam 4 pas masuk planetarium aja. Ya udin, 10 menit gw keliling2 ga jelas karena semua peragaan IPTEKnya pakai bahasa Swedia plus anak2 yg lagi praktek science jg, si kakaknya pakai bahasa Swedia.

Jam 4 pas, gw dicariin sama si mbak petugas. Dan doi bilang, hayu ke planetarium. Ihiy, seneng banget gw. Dan begitu buka pintu, yup small size dengan design yang sama dengan planetarium TIM. Sepertinya seperempat ukuran dari TIM. Trus, gw Tanya yg lain mana, sambil nyengir dia bilang peserta Cuma gw doang. Mantablah kl gitu. Gw request pakai bahasa Inggris dan doi ga masalah.

Jadi ceritanya, doi itu mahasiswa Lund Universitet jurusan kimia astrologi gitu deh (rada lupa dia nyebut jurusan apa) dan doi magang di Vatenhallen ini. Namanya Tim tapi mbak.

Langsung doi show rasi2 bintang di mulai di winter dengan tanda khususnya si Orion. Itu juga berlaku di Indonesia kala musim hujan. Doi ngasih peta bintang yang bentuknya segi delapan 4 dimensi. Dan doi kasih senter infra merah untuk lihat peta bintang itu kala pertunjukan karena selama pertunjukan pastinya gelap gulita.

Doi jelasin semua ttg rasi di semua musim dan beberapa tambahan informasi tentang Andromeda dan beberapa bintang2 terang, seperti Sirius. Pertunjukan sekitar 20 menit. Kalau yang officialnya bisa sekitar 40 menitan. Well, oke lah, setidaknya mengobati … kelar situ beli deh kinetic sand untuk oleh-oleh bocah.

IMG_0293

Selama kerja 5 hari di kantor pusat Lund, ga ada yang special karena udah ada di Sweden, part-1. Cuma satu hal pas hari ke-4, akhirnya gw bersepedaan di Lund sama salah satu kolega yang ngintilin ke Lund. Jadilah kita dari hotel ke pusat Lund bersepeda sekitar 10 menit. Hotel yang kita tinggalin bisa disebut daerah pinggir, makanya lumayan harus pakai moda transportasi. Untungnya setiap hotel di sana nyediain sepeda gretong alias gratis.

IMG_0357

Hari terakhir kerja, udah keriting bunting eiy ini otak. Secara banyak peer, mata masih terus ga bersahabat dan gatel2 ini sudah sangat mengganggu bingits dah ah. Penyakit gidu gw dah akut, dah berbagai macam obat dan cara dilakuin buat penyembuhan, tapi ga ada yang mempan. Ada yang punya solusi?

Pulang kerja langsung cus ke Lund C. Stasiun kereta apinya Lund. Ceritanya mau ke Utaranya Swedia, Abisko, salah satu kota di lingkar kutub utara. 200 km doang jaraknya dari kutub utara. Tujuan utama: Northern Light, si cantik Aurora, Aurora Borealis. Semua orang bilang gw gila, bahkan beberapa orang Swedia langsung melototkan mata ketika gw sebut Abisko and Kiruna. And surprisingly, ternyata banyak orang Swedia yang ga pernah ke sana. Ga heran kalau orang2 bilang gw sinting. Tapi, ada juga well, bisa diitung jari kalau itu ok-ok aja dan bahkan ada 2 orang yang udah pernah liat itu si cantik Aurora dan dengan cerita mereka tentang itu, bikin gw semangat lagi.

Jadi, dimulailah dari Lund C, jam 17:23 tgl 18 Des. 2015. Semua tiket kereta, PP, udah gw book waktu di Indonesia, www.acprail.com, dan semua bayarnya pakai kartu kredit secara on-line. Lund C – Stockholm C, sampai jam 21:39. Begitu sampai Stockholm C, liat jadwal untuk kereta penghubung. Dan ternyata, ampun deh , telat 1 jam 10 menit. Dimana connecting train terakhir itu jedanya Cuma 30 menit. Panic dong gw. Gw nyalain deh tuh data roaming bwt cari notel kereta. Utk yang acprail.com ada di tiket, tapi ternyata setelah ditelp, mereka ga tau tentang itu.dan mereka itu basenya di Kanda. Oh, jadi mereka Cuma seperti agen kereta.

Gw cari clue lagi. Gw liat kereta gw namanya SJ Snabbtag. Ya, langsung gw cari notelnya. Dapet. Gw telp langsung, based di Swedia. Karena ternyata SJ itu kayak KAI-nya Indonesia. Gw certain kondisi gw dan petugas bilang, kereta selanjutnya akan nunggu atau kalau ga nanti waktu sampenya sebelum jamnya. Kalau gw masih panic, gw disuruh nanya petugas di stasiun sana. Well, agak melegakan.

Lumayan nunggu 2 jam di stasiun yang dingin, bikin jari2 gw beku. Dan ternyata banyak banget orang2 yg mau ke utara. Dan ga malu2in dg koper gw yg segede gaban karena hampir semua orang yg pergi kopernya sama gedenya sama gw, bahkan malah ada yg lebih rempong dari gw.

Dateng juga keretanya jam 23:50 yang jadwal aslinya 22:40. Itu kereta khusus kereta malam yang ada tempat tidurnya di kompartemen. Gw pilih yang sleeper, isi 6 orang, cewe semua. Car no gw 39. Begitu kereta tiba, gw liatin setiap gerbong, 37… 38… 40… nah loh, nomor 39nya ga ada. Ya udin, gw masuk aja yg 40. Carilah compartment gw. Eh, pas gw masuk udah ada 2 laki2 tidur. Shit, dalam hati gw. Langsung 10001% ga nyaman abis gw. Mana yang tempat tidur tengah, orangnya tidur ga pake baju lagi. Onde mande…

Gw bingung plus pingin teriak. Trus, tiba2 ada sepasang masuk. Dia Tanya gw di mana. Gw bilang tempat gw di atas. Ke atas lah gw, eh ternyata kanan kiri atas udah ada orang. Berarti total di kamar itu 7 orang. Nah, bingung kan. Trs yg perempuannya Tanya gw. Iya, kamarnya nomor 35 car no 39. Gw ga liat 39. Dari 38 langsung 40. Trus, dia bilang mungkin ketulisan pake tangan aja keles. Ya udin, gw cabut, tapi langsung ada yang manggil2. Miss miss… nomor 39 belok kanan, gerbong terakhir.

Aiyaa… bisa gitu. Dari depan nomornya urut tuh gerbong2, eh, pas jatah gw, berantakan.  Untungnya pada baik2 orangnya. Ya langsung cabut ke gerbong belakang dan Alhamdulillah ketemu. Semuanya perempuan. Gw di bawah, padahal harusnya di atas. Gw bingung naiknya, 3 tingkat gitu tempat tidurnya tapi ga ada tangga.

Semua dah pada tidur. Males gw Tanya. Tunggu aja ada 1 orang lagi berarti nanti dateng, pikir gw. Sholat dulu di kamar itu. Dan ngepas pas pas utk ukuran sholat dengan mengabaikan kiblat. Lumayan pusing sholat di kereta. Kayak berasa gempat kalo pas lagi berdirinya. Dan nah, bener deh, begitu berenti lagi d satu stasiun ga tau apa namanya, ada yang masuk lagi. Trus dia bilang, emang gw mau di bawah? Dia sih gpp. Gw sebenernya mang harus ambil hak gw di atas, gw bilang aja gw ga tau gimana naik ke atas. Trus dia bilang, manjet aja. Hellow… manjet dengan backpack yg super duper berat, nginjek2 kasur yang lain? No way dalam hati gw.

Trus, tiba2 ada yang bangun dan bilang, itu ada tangga di samping tempat tidur bawah. A-ha, finally… ternyata ada tangganya. Yawes, langsung dipasang dan gw langsung manjet pake tangga. Trus, tidur lah d sana. Cukup untuk tidur dan mentok kalau duduk.

Dapet jatah 12 jam di kereta malam itu. Tidur lumayan nyeyak tapi ga bisa lama karena panggilan alam ngebangunin gw jam 4 pagi. Ampun deh. Ya wes, sekalian deh, gosok gigi en wudhu. Nunggu subuh jam 06:15 waktu Soflletea, Sweden. Bis sholat, tidur lagi. Trus, tiba2 ada pengumuman di speaker di setiap kamar, aiihhh…. Kenceng banget suaranya. Spontan semua melek. Itu, jam 9 pagi.

Liat jendela. Semua putih. Wuiihh…. Keluar lah gw dari kamar. Subhanallah… semua putih dan dingin. Masya Allah, Subhanallah… cantik banget dah ah. Karena gw norak, ya gw pandangin lah sepanjang jalan sambil makan apel sebagai sarapan. Eh, ternyata gw gw doing yang norak. Banyak bule2 juga norak dan pada ambil gambar.

Setelah 12 jam di kereta, sampailah di stasiun Boden C. sampai sana jam 11:30 tgl 19 Dec. 15. Jadi Cuma ada waktu 7 menit utk ganti kereta. Begitu keluar, Masya Allah, dingin bo. Nafas gw berasep. Untung emang telat itu kereta yang di Stockholm, jadi begitu turun, ga ada 5 menit, kereta koneksi langsung dateng. Dan gw ga perlu beku di luar (-7OC) untuk nunggu.

Ga sampe 5 menit, kereta langsung cus. Another 5 hour di kereta. Boden C – Abisko Ostra. Lewatin stasiun Kiruna. Dan emang Kiruna salah satu kota besar di Swedia. And yes, kotanya ramai dengan lampu2. Itu berarti kotanya banyak orang. Saljunya tebel bingits bo di Kiruna. Ga kebayang apalagi di Abisko.

Belakang bangku rame banget dengan 3 orang Chinese. Brisik banget sepanjang perjalanan. Pucing pala bebi dengerinnya. Tapi, lucu, pas sampe Kiruna dan mau ke Abisko Ostra, tetiba kereta jalan mundur. Cep, semua langsung bungkem. Setan lewat. Gw yakin pada panic, secara gw juga sedikit panic. Setelah beberapa menit, mereka ngobrol lagi tapi pelan2 suaranya. Trus, ga berapa lama dateng petugas ke gerbong. Langsung aja gw Tanya, ini ke Abisko Ostra ga? Dia nodded. Ya wes, tenang. Eh, kambuh lagi tuh mereka brisiknya.

Jam 5 kurang dikit sampe di Abisko Ostra. Jiah… mereka turun juga. Dan ternyata satu penginepan. Haiyaa…  sempet kepleset salah satu dari mereka. Dan ternyata salju itu licin ya? Ga tau gw, norak, jadi jalan hati2 deh.

IMG_0415

Sampai di penginapan nego kegiatan. Gw mau photo tour malam ini tapi ga ada temen. Semua kegiatan di sana, min. 3 orang. Jadi, saran nih, baiknya kalau mau pleasure ke utara musim dingin, bawa 2 orang temen supaya ga nunggu2 tamu lain, berharap ga jelas gitu. Lumayan lama ngobrol nego2 sama petugas sana sampe akhirnya datang couple dari Hongkong dan ternyata mereka juga mau Aurora photo trip. Alhamdulillah jadi cao. Mereka suggest the next night. Gw ga bisa, karena udah booked dan bayar Aurora Sky Station. Uang udah masuk ke sana dan ga bisa ubah tanggal.

Jadilah jam 7 kurang kita kumpul di receptionist untuk ganti baju dulu. Semua mantel yang kita pakai, petugas bilang pasti tembus sm dingin. Jadi ternyata mereka emang punya gudang khusus bwt perlengkapan ke luar ruangan dari mulai baju bengkel dan boot yang super tebel dan berat, topi Eskimo, kaos kaki, sarung tangan sampe bulu reindeer.

Khusus untuk photo trip yang biayanya sebesar SEK995, dikasih pinjem juga kamera profesionalnya + lampu di kepala. Dan ternyata setelah kumpul semuanya total 8 orang. Ga nyangka lumayan rame. Dan untuk photo trip, ada tenda di tkp untuk ngangetin badan kl di luar dingin bingits.

So, kita berangkat jam 7 ke tempat yang lapang dan bener2 gelap. Kita set up semua kamera di sana. Yang ngajar nyettingin kamera ke titik focus sampe bisa moto bintang.

1 jam nunggu… gigit jari… kedinginan… masuk tenda… ga ada hasil. Keluar, berawan abis, huhuhuhu… narsis aja dulu deh kl gitu. Masuk tenda lagi, ngangetin badan sekalian buka boot karena kaki keram kedinginan. Sumprit, dinginnya maknyus. Padahal udah pake baju perang. Di dalam tenda kita bakar marshmellow. Baru tau gw kl marshmellow gede2 gitu ditusuk trus dipanasin di atas api biar meleleh, trus ditaro di biscuit, tambahin coklat. Kayak biscuit masrhmellow coklat yang ada di Indonesia itu, Cuma ini manual bikinnya.

Udah abis ngebenerin keram sendirian di tenda gw keluar lagi dari tenda dan banyak2 berdo’a. Alhamdulillah… tiba2 doi dateng. Pertama malu2 datengnya. Kecil and dikit. Abis itu langsung panjang, sepanjang setengah lingkaran dunia. Segaris, ijo. Abis itu, temen2nya dateng. Ya ampuunn… cantik banget. Dan abis itu… bener2 amazing, mereka gerombolan dateng tepat di atas kepala, which means yang keliatannya tuh mereka di atas ujung dunia, nari-nari di “kubah dunia”.

It’s soooooooooooo wonderful. Amazing. Ijo, ungu, pink berlayer nari2 di atas kepala kita, di “singgasananya”. Langsung kita minta foto sama tutornya. Sebelumnya foto sendiri2 dengan background si cantik, abis itu rame2. Semua pada teriak girang pas gerombolan si cantik nongol berkali2. Apalagi waktu pertama kali gerombolan itu munculin satu2 terus kerumunan terus langsung show, wow… kita super hepi. Karena sebelumnya beberapa udah shat shit shat shit karena berawan tebal dan kelihatan tidak bersahabat.

Tapi emang, di sana semua unpredictable. 10 menit bisa berawan abis, 10 menit kemudian bisa clear lagi. 5 menit bisa too windy, 5 menit kemudian bisa tenang dan 5 menit lagi langsung bisa ujan. Banyak yang buka aurora forecast di internet, tapi banyak yang bilang ga ngaruh. Semua ga bisa diprediksi untuk si Aurora ini. Aneh emang, but that’s the fact. Secara yang ngintip aurora forecast bilang, 1 jam lagi muncul, tapi 1 jam lagi itu ga muncul2. Malah muncul setelah udah lewat 1 jam-an itu.

Allah punya misteri …

IMG_0428

IMG_0432

Kita pulang dengan perasaan senang semua. Dan ternyata ketika kita ketemu sama group yang aurora snowmobile, mereka juga hepi dan ramelah kita cerita2.

Next day, hari trip ke hotel es alias ice hotel di Jukkarsjarvik, 15 menit dari Kiruna. Tadinya, ice hotel trip ini udah ga akan jadi karena g ada temen, tapi, Alhamdulillah muncul yang sepasang orang dari Hongkong itu dan mereka juga mau ke sana. Alhamdulillah, pucuk dicinta ulam tiba. Allah baik banget sama gw.

Jam 9 pagi udah kudu siap di resepsionis. Perjalanan memakan waktu 1.5 jam. Pemandangan kanan kiri, putih semua… jadi tidur aja deh, tapi di tengah2 kita ketemu sama sekawanan reindeer yg lagi cari makan. Lucu ya mereka.

Jam 10 lewat, kita sampai di ice hotel. It’s sooo cold… tiket masuk dewasa SEK200. Tapi karena kita pake transport juga dari Abisko, jadinya 1 orang SEK1,190. Everything is expensive here. Tepok jidat deh.

Pintu Cuma 1 untuk kamar2 dingin. Semua kamar tahun 2015 ini, total 55 buah. Semua bersuhu         -5OC. Masuk ke lobinya Cuma ada pelataran simple. Hotel tersebut ada sayap kanan dan kiri. Jadi setiap sayap ada beberapa gang. Dan setiap gang itu lah kamar2nya tsb berada. Setiap kamar punya judul dan nama pemahatnya. Beberapa menarik dan malah ada yang unik. Setiap tahun, pahatan ga sama. Tahun ini yang special ada gajahnya. Setiap tahun pemahat2 datang untuk mahatin yang mereka mau secara setiap summer, hotel esnya akan meleleh.

Jadi, dari pagi sampai sore, hotel tersebut dibuka untuk umum untuk lihat2. Sore sampai malam sampai pagi lagi, ditutup karena mau dipake sama tamu. Helloww… ada gitu yg nginep di situ secara biar kata dipannya papan dan kasur biasa + kulit reindeer, tapi suhu ruangannya di bawah 0 derajat? Baru sejam aja gw di dalam ngiter2in tuh semua ruangan, udah pada beku semua, plus jari2 tangan, udah bener2 kaku, apalagi mau tidur dr malem sampe pagi? Sensasi yang lebay…

Belum kelar ngiter, perut udah krayak kruyuk. Untung ada coklat Indonesia, Silverqueen. Abis itu satu batang sekaligus. Biasanya Cuma 1 potek doang. Alhamdulillah, ganjel dikit. Setelah kelar semua kamar ditengokin, kita keluar dan di luar udah rame sama turis2 yang pada mau masuk ice hotel.

Langsung aja nyebrang jalan untuk ke restaurantnya. Tanya punya Tanya makanan dan harga, kita ber-4 memutuskan untuk makan di sana. Laper abis nek. System lunchnya buffet dengan harga SEK155/org. karena kartu kredit gw udah over limit (huahuhuhuhu…) dan krone gw ga cukup, melayanglah lembaran Dollar gw dengan kembalian Swedish Krone. Gpp, jadi bisa beli oleh2 uang kembaliannya:D.

Balik dari ice hotel, gw liat pasangan Ekuador – Swedia, lagi bikin snow man terbesar tahun ini. Well, gw coba tawarkan bantuan dan mereka terima. Mereka lagi buat kepalanya dan itu gede banget. Jadi, kita bertiga berusaha untuk bawa kepalanya ke badannya. Kita dorong sekuat tenaga. Amboi… beratnya masya Allah. Udah sampe badannya, lebih mencret lagi naikin kepalanya ke atas. Mereka aja tuh berdua yang atur strategi, gw dengerin aja dan bantuin. Seriusan, mpe mencret angkat kepalanya ke atas. Si Ekuador aja sampe buka mantel baju bengkelnya itu saking keringetannya dalam suhu 2OC. dan hasil kerja sama kita bertiga, kepasanglah kepalanya. Selanjutnya mereka ngebentuk sampe jadi, gw balik kamar karena banyak urusan.

Malam, hunting Aurora lagi lewat Aurora Sky Station (ASS). Perjalanan Cuma 5 menit dari penginapan ke sana. ASS itu letaknya di Abisko National Park. Penjemputan dan tiket masuk udah on-line booking. 5 menit pakai mobil dengan harga SEK150. Okelah, dari pada jalan selama 20 menitan dalam dingin, sepi dan gelap. Jam 20:50 teng, mobil datang untuk jemput.

Sampai sana jam 9 malam pas. Turun dari mobil, sopirnya bilang dia akan jemput balik 2x. jam 21:45 dan 00:15. Telat, ditinggal, gitu katanya. Dan pastikan balik lebih awal dari atas stasiun sana karena antrian biasanya panjang dan lama.

Well, ga salah doi ngomong gitu. Karena begitu mau masuk pintu, itu orang udah bejubel di kotak transparan, yang ga taunya tempat ngantri untuk naik kereta gantung. Cuma kereta gantung itu satu2nya moda untuk sampai ke atas ASS. Di tempat antrian itu udah disiapin juga baju bengkel yang super duper tebel dan super duper gede. Ga ada men, ukuran orang asia macam gw yang mungil. Yang paling kecil S, itu segede laki gw yang biasa pake ukuran XL. Kebayang kan lo gw harus survive dengan mantel sendiri.

Untuk sepatu juga segede2 gaban. Berhubung sepatu gw basah secara tadi sore bantuin bikin snow man, jadilah gw ganti sepatu sana yang gede, tebel dan berat. Ga apa-apalah gw pikir dari pada kaki gw rontok kebekuan di open space naik gunung gitu. Lumayan ga memble-memble banget dengan 1 nomor lebih gede dari yang pake biasa.

Hampir 20 menit ngantri, akhirnya kebagian deh jatah gw naik kereta gantung. You know what, Cuma tempat duduk tok tanpa penutup. Dan kereta itu berjalan selama 25 menit ke atas ASS sepanjang hamper 1 KM. jangan macem2 di kereta kalau bisa jangan ngeluarin apapun dari tas. Kebayang kan lo kalo jatoh tuh barang lo ke bawah, gimana ngambilnya coba? Kalau mau jeprat jepret, kalungin ke leher.

Setengah perjalanan pertama, okelah, dinginnya ya dingin. Dan sepanjang perjalanan itu, Allah bener2 sayang ma gw, dikasih liat lagi tuh si cantik Aurora mpe berkali-kali. Gileeeee… indaaahhhhh banget nget nget. Ijo, ungu, nari2 cantik d panggung semesta. Kebayang kan lo, sendirian di atas bangku melayang dalam kegelapan dan dingin yang maknyos trus lo ngadah ke atas langit, liat pertunjukan si cantik Aurora trus liat ke bawah puluhan meter putih semua plus hitam2 (pohon2), liat Aurora lagi ditemani bintang2 terang, Masya Allah… ngerasa lo keciiiillll banget, kecil banget, ga ada apa2nya. Jadi, kawan, gw Cuma bisa bilang, JANGAN SOMBONG. Lo Cuma secuil ujung kuku di muka bumi ini mungkin bahkan sepertrillyun dari 1 butir salju di alam semesta ini.

Setelah kelar setengah jalan, jalanan makin nanjak makin ke atas. And you know what? Angin semakin kencang dan saaaaaaangat kencang. Gw udah ga mau liat langit dan liat bawah. Gw Cuma bisa pegangin tutup kepala gw kanan kiri supaya kepala gw dan pipi gw terus ketutup. Gw juga tutup idung gw pake syal. Cuma tinggal mata aja yang keliatan. Gw nunduk sepanjang jalan ke atas sampe stasiun. Walau gw pake sarung tangan dan berusaha untuk tetep pegang si pucung, tangan gw dah beku dah ga berasa tangan. Yang gw denger Cuma suara angin berderu2. Sesekali ujan turun, sekitar mata gw kayak ditusuk2 kena air hujan. Pokoknya horror banget deh selama beberapa menit. Tapi, Alhamdulillah sampe juga ke atas, survive!

Di atas itu ternyata Cuma tempat kayak restoran, ada cafenya dan beberapa jualan souvenir. Ada penghangat juga di sana (tungku perapian). Langsung gw ngangetin badan plus tangan yang beku di sana. Lumayan lama untuk tangan gw kembali hangat, padahal itu perapian lumayan panas loh.

Ga berapa lama, tour guide manggil untuk ngasih pelajaran, apa sih Aurora itu. Jadi, kita disuruh masuk ruangan kotak 2×2 dengan isi beberapa layar monitor yang ngasih gambar2 Aurora dan hubungan2nya. Juga ada gambar seberapa tinggi Aurora berada di langit luar atmosphere kita sana.

Ga sampe 10 menit doi ngejelasin tentang Aurora. Yang mau Tanya, silahkan Tanya. Setelahnya kita bisa liat2 sendiri di touch screen itu semua tentang Aurora dan pastinya astronomi.

Yang pada bawa kamera professional, pada keluar untuk hunting Aurora. Gw coba untuk keluar. OMG, baru buka pintu, gw langsung tutup lagi. Anginya kenceeeeeng banget, rek. Persiapan gw ga mateng. Gw ga pake sarung tangan dan idung ga ditutup. Gw siapain lagi semua, terus keluar lagi. Itu pun ga berapa lama. Cuma liat2 aja ada apa di luar.

Dan ternyata di luar, kita bisa liat kota Abisko yang berlampu2 dalam kegelapan. Trus, juga beberapa siapain kamera dan hunting. Ada juga yang tidur2an di bangku sambil ngeliat ke langit. yang lagi berdua2an juga ada (sirik mode on).

Ga banyak yang bisa gw lakuin di ASS karena ga bawa kamera professional. Kamera HP dan digital, ga mempan nangkep Aurora. Sedih deh pokoknya. Jadilah gw balik jam 11 dari atas. Keluar ASS trus masuk jalur antrian ga ada petugas tapi ada bel, jadi kita pencet, orangnya nongol. Angin ribut ga kelar2. Makin malem pulang makin kenceng anginnya. Belum lagi ntar ditinggal sopir lagi. Jadi, putusin tetep balik. Dan terulang, sepanjang perjalanan, gw Cuma bisa megangin pucung biar ga kebuka, biar kepala dan pipi gw tetep ketutup plus tutup idung syal. Pokoknya rapet banget deh. Daaann… terulang lagi dingiinnnnya dalam setengah perjalanan.

Tapi, begitu setengah perjalanan terakhir, semua kayak normal lagi. Aman, dingin normal dan Aurora muncul lagi, jadi ngadah lagi kepala ke atas. Alhamdulillah, 2 malam ini ga sia2 dateng jauh2 dari Jakarta ke lingkar kutub utara, dikasih hasilnya apa yang diniatkan. Sampai di bawah, tunggu mobil jemputan. Dan pas 00:15, langsung cabut.

The next morning. Yang tadinya mau snowmobile, gatot euy secara partisipannya Cuma gw seorangan. So, bayaran direturn balik ke kartu kredit gw. So, alhasil gw jalan2 aja sendirian dalam salju di sekitar penginapan. Ga banyak yang gw liat. Gw ga mau pergi terlalu jauh karena ga mau tersesat hahahahaha… males banget kalo tersesat secara kereta siang nanti mesti teng-go dan badan juga udah mulai berasa cape hehe.

Killing the time, foto2 narsis aja sama si snowman plus alam sekitar. Jam 11 pagi check out ke stasiun yang Cuma 150 meter jaraknya. Tapi jangan anggap enteng jarak segitu yang harusnya 3 menit jalan kaki, ini bisa 10 menit bwt gw dalam salju dan nggegeret2 koper 20kg.

Kereta datang jam 12:15 dan tepat jam 12:18 cabut, sesuai jadwal yang tertera di tiket. No late, pokoknya. Kalaupun delay, papan pengumuman akan kasih info delay dan jam revisi kedatangan. Dan itu pun pas banget sesuai jamnya.

Kereta Abisko ke Boden C dapet tempat duduk normal, dan dari Boden C ke Arlanda C untuk kereta malamnya, gw pilih yang bed chaucette secara perginya ambil yang sleeper. Arlanda itu stasiun bandara. Jadi stasiun di bawahnya, bandara (airport) di atasnya.

Sampai Arlanda C jam 7 kurang 10 menit, yang harusnya 6:04 karena ada delay. Jam 5 udah bangun, siap2 sigap takut kelewatan stasiunnya. Dan ternyata jam masih sepagi itu buat orang2 sana kali ya, jadi pengumuman pemberhentian stasiun enggak diumumin lewat speaker karena mungkin biar yang lain ga keganggu, tapi petugas ngetokin pintu penumpang satu2 sesuai pemberhentian. Begitu sampe kabin gw, pintu diketok sekali terus langsung dibuka sama doi. Langsung Tanya, you are number 34, stop in Arlanda, right?

Yup! Langsung gw beberes dan keluar kabin. Tunggu di luar aja, ga masuk2 kabin lagi, takut kelewatan. Eh, bener, begitu berenti, gw Cuma liat pemandangan kayak di dalam gua. Apa berhenti sementara sambil nunggu kereta barang lewat? Secara beberapa kali seperti itu. Berhenti di tempat yang ga sesuai Cuma utk nunggu kereta barang lewat. Dan secara ga bisa liat sisi yang lainnya karena ketutupan kabin, langsung gw bergegas ke pintu. Begitu pintu kebuka, untungnya ada petugas yang tadi, langsung gw Tanya, dan doi inget gw di kabin nomor berapa. Langsung dijawab iya. Wah, langsung loncat keluar gw, daripada kebablasan.

Dari stasiun gw naik ke atas, yaitu bandara. Serahin tiket kereta ke petugas, baru bisa dibukain pintu masuk bandara. Di sini petugas perempuannya jutek. Terminal 5 langsung ada di sebelah kiri. Cari tempat sholat. Setelah tanya2, ternyata tempat sholat semua agama dijadikan satu. Oh My God… dan itu ternyata emang normal di Eropah sana utk menyatukan tempat sholat semua agama.

Berhubung no choice, ya dilakukan juga di situ. Cari toilet untuk beberes ganti baju karena mau free walk tour di Stockholm. Masukin koper dan backpack ke loker yang ada di lantai bawah dengan harga SEK80 untuk ukuran gede. Setelah aman, langsung beli tiket bus. Saran kalau mau ke Stockholm dari Arlanda, sebaiknya naik bus aja ketimbang Arlanda Express (kereta) karena harga kereta 2x lipat. Jadwal bus setiap 20 menit sekali. Dapat jatah bus 6C. keluar dari terminal, menuju pangkalan bus. Di sana nanti ada petugas yang minta tiket kita untuk ditandai. PP Arlanda – Stockholm dengan bus SEK218, sedangkan dengan kereta sebesar SEK530.

Turun di T-Centralen. Pusatnya Stockholm, dekat dengan Tourist Information Center. Jam 10 teng, yang pada mau free tour walking udah ngumpul. Lumayan banyak, ada sekitar 20 org. ada seorang tour guidenya. Doi jadi bawa kita keliling Stockholm, masih di sekitar pusat kotanya, menceritakan asal usul Stockholm, beberapa kejadian2 fenomenal, kisah2 ratu dan pangeran, sampai misteri perdana mentri yang mati ditembak. Kenapa misteri? Karena pelakunya tidak terungkap sd skrg setelah 30 tahun. Dan katanya kalau bisa ungkapin pembunuhnya siapa, dapet duit kl ga salah SEK3juta.

Karena tour itu gratis, kita Cuma diingatkan untuk kasih tips. Yang puas, bisa kasih tips senilai kepuasan, yang ga punya uang, kasih hug aja gpp, katanya. Wah, kalau guidenya cowo, boleh juga sih tips + hug huehehehehe…

Kelar ini, liat upacara pergantian petugas di istana ratu. Penonton kecewa, Cuma 5 menit euy. Dan pada bertanya2, what’s next? Cuma segini? Yaaa… tidak semenarik di Amalia’s Borg, Kopenhagen. Udah dinginnya menggigit, atraksinya Cuma secuil. Yah, terima nasib. Langsung cus aja ke pusat informasi turis, Tanya naik apa ke Mesjid. Tadinya mau jalan kaki karena Cuma sekitar 20 menitan. Berhubung ampun dije dengan suhu udara, jadi kibarin bendera putih aja dan langsung memutuskan untuk naik transportasi umum.

Tanya numpang Tanya naik apa kalo ke Keppelgrand 10, disuruh naik metro. Aih, mati gw, langsung bengong disuruh naik metro, gw langsung mikir metong metro mini. Ke underground di bawah circle city, gw ikutin petunjuk, eh ga taunya metro itu kereta. Aihss… gw norak bingits deh. Ngikik ngikik sendiri. Stasiun yang dilewatin Cuma 3 dan Cuma 5 menit ajah. Turun setelah Lussen, gw lupa nama stasiunnya. Turun, naik tangga, belok kanan, hoalalalaaa… Alhamdulillah depan mata itu mesjidnya.

Hal yang paling menyenangkan ketika di luar negri adalah ketemu masjid! J.

Setelah selesai ibadah zuhur, azhar lanjut magrib (secara zuhur dan ashar waktunya singkat2 di winter), balik dengan rute yang sama, balik ke Arlanda terminal 5. Ambil koper dengan cemplungin koin item yang tadi dapet pas masukin koper ke loker. Isya dulu sebagai penutup dimulai jam 5:23 sore. Nunggu mpe kriting dah mpe setengah 10 malem, cus, Jakarta I’m coming home…

 

Beda Sleeper dan Bed Couchette sesuai pengalaman pribadi
Deskripsi Bed Couchette Sleeper
Isi tempat tidur 3 6
Kunci pintu Ada Tidak ada
Fasilitas mandi Dapat Tidak dapat
Waslap Ada Tidak ada

 

Tips:

  • Bawa obat2an pribadi, khususnya cairan2 yang bisa menghangatkan badan seperti minyak kayu putih, minyak tawon, dll, di musim dingin di Eropa dan sekitarnya.
  • Bawa kamera professional (LSR) untuk hunting Aurora, supaya ga nyesel di kemudian hari. Kalau Cuma buat narsis bukan di Aurora, ga masalah pakai yang poket digital gitu.
  • Semua kegiatan di Eropa, tepat waktu. Jadi jangan anggap sepele untuk urusan waktu. Kalau bisa datang 5 menit sebelumnya supaya enggak ketinggalan. Telat 1 menit aja ditinggal.
  • Untuk pemesanan ASS, sebaiknya dibook di awal paling lambat 2 minggu sebelum tanggal H-nya karena kalau ga, ga akan kebagian tempat selama musim liburan. Sama seperti dog-sled, lepas H-2minggu, udah fully booked.
  • Untuk berada di kereta 24 jam, siapin makanan sendiri karena kereta ga menyediakan makanan gratis. Kalau ga mau repot bawa makan sendiri, ya mesti sediain uang krone. Juga di penginapan di Abisko, bawa makanan mentah sendiri, kita masak sendiri di sana karena memang disediakan dapur lengkap dengan semua peralatan memasak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s