Rempong bin Panik “Liburan” di Bangkok

bangkok001

#bangkok #thailand #grandpalace #mbk #mahbokong #ketinggalanpesawat #delay #telat #jalanjalan #liburan

Ini cerita lawas. Buat masukan aja supaya para traveller bin/ binti adventurer jangan ikuti jejak kami yang nekat. Tapi setidaknya ada masukan gimana kalau kepepet pesawat mau terbang.

Padahal cuma 3 hari aja Jakarta – Bangkok, pp, termasuk perjalanannya. Tapi, adrenalinnya itu ngalahin orang yang lagi lomba lari 10 KM.

22 April 2015

Perjalanan dari Jakarta dengan pemberitahuan keberangkatan dari MD di tgl 22 April siang. Jam 1 siang dimintakan nomor passport sama Ibu Admin Project buat beli tiket. Pas gw cuti, ga buka-buka imel kantor di hape. Sampelah sekitar jam 4an sore, banyak telp masuk, sms plus imel yang riweh minta gw segera kasih foto passport. Alhasil, berhasil sekitar jam 6 sore diurusin, dapetlah tiket, untuk 3 orang.

Siang menjelang sore kami tiba di hotel Radison Blu Plaza Bangkok. Kami taunya kalau kelas kami adalah yang standard atau deluxe, ga taunya, begitu “laporan” di lobby hotel, kami diantar ke lantai 7, another reception. Bingung dong, kok udah laporan di lobi bawah tapi laporan lagi ke atas, diantar pula, kesannya takut nyasar. Di sana, perlakuannya istimewa. Dari ruangannya aja udah beda, ekslusip pake p. Ga lama, diantar deh satu-satu ke kamar. And you know what? Itu kamar udah kayak rumah gw ukurannya, gede (kalo buat kamar hotel ya), tapi kecil kalau buat rumah, kayak tipe 78 gitu. Gw terbengong-bengong begitu masuk. Gw susurin setiap sudut, masya Allah… luas banget cuy buat gw seorang. Kamar mandinya dindingnya kaca pula jadi hotel tetangga sebelah bisa liat gw ga pake baju dah. Gw bingung nutup hordengnya gimana #udik. Ternyata pake tombol aneh #udikbanget. Di ruang tamu udah ada buah2an komplit. Baru pernah gw selama ini ada sambutan begitu, biasanya welcome drink doang.

Ternyata ga gw doang yang norak. Tuh 2 temen gw juga. Kita bertiga wow-wowan terus dah. Tau kenapa level konco kayak kita dapet eksekutip? Bukan karena acara yang kita hadiri ya, tapi karena ga ada lagi kamar standard, keabisan karena mesennya last minute, wkwkwk…

bangkok002

23 April 2017

Seharian training program kantor, “The Future is Bright… But Different”. Apa sih acara itu? Bisa intip di link ini. Awas bintitan ngintip-ngintip.

Malemnya kita dinner. Galau. Padahal mau jelong-jelong juga. Kelar dinner udah lumayan malam, hampir jam 8an. Mau ke MBK beli oleh-oleh, tapi si Yan kagak mau, mau kerja katanya, buka laptop di kamar. Wew… karyawan teladan.

24 April 2017

Ini bagian serunya.

Jam 7 pagi, sarapan. Sampe sekitar jam setengah 8an.

Iseng, “jalan yuk,”.

Yan, galau bin ragu.

Dede, “Ayo!”.

“Kemana kita?” tanya gw.

“Terserah, yang deket-deket aja,” jawab Dede.

“Kalo emol belom buka jam segini. Mending tempat wisata,” kata gw.

“Eh, gw pernah tau ada tuh yang buat istana raja, Grand Palace,” kata Dede.

“Kita cek perjalanan.” Bareng-barenglah kita cek. Ternyata cuma 1 jam aja. PP jadi 2 jam. Itung-itung kalo dari hotel jam 8, berarti sampe sana jam 9. Keliling2 1 jam aja, kelar jam 10. Balik, sampe hotel jam 11, trus ke bandara 1 jam sampe di bandara jam 12. Pas dong waktunya karena flight kita jam 14.10. Ahay…

Kita putuskan naik kereta karena ga macet. Sampailah di Central Pier Sathorn (Taksin) buat nunggu perahu karena dengan alasan yang sama, ga kena macet. Ternyata informasi menyatakan perahu ada jam 10. Haduh! Mulai galau … Yan khusuk berdo’a…

Tapi, alhamdulillah jam 9an ada juga. Naiklah kita. Numpang nanya sama orang lokal, banyak ga taunya, banyak menghindarnya. Tanya aja sama keneknya, perempuan, dia bilang berhenti di stasiun nomor 9. Lah lumayan yak. Tapi, akhirnya sampai juga. Jam 10 sih, tapi ternyata dari darmaga ke istana itu jalan kekong alias jalan kaki yang mana membutuhkan waktu lumayan sktr kurleb 10 menit. Haish… belum lagi sampe sana, ngantrinya bo… bukan kepalang dah. Liat tiket masuk, 500 baht yang artinya sama dengan hampir 200rb. Ya sudah, beli lah tiket, sudah di sana juga.

bangkok005bangkok006bangkok007

Kurleb setengah jam jalan dari darmaga sampai dengan dapet tiket sekitar setengah jam, it means sudah sekitar jam setengah 11an. Muter-muterlah kita. Dan ternyata guede buanged ya itu istana.  Jam sudah menunjukkan pukul 11 dan kita harus cabut secepatnya. Kita ga tau sampai berapa lama lagi menuju pintu exit, kita putuskan balik ke pintu awal, tapi ternyata ga bisa. Pintu masuk ya buat masuk. Akhirnya mau ga mau kita telurusi sampai pintu keluar. Dan lucunya, sudah tau hari makin siang, tetap aja, kita foto-fotoan narsis terus.

Begitu sampai pintu keluar, waktu sudah jam 11 lewat. Ngacir lah kita, lari-lari kecil balik ke darmaga. Orang-orang penuh banget deh di jalanan. Sampai darmaga kita ga tau mau naik perahu yang mana. Nanya orang lokal, ngomel-ngomel ke kita, ga tau dan ga mau ngeladenin kita, lalu balik badan. Hedeh… pingin rasanya ngejambak tuh rambut si mbak karena ga sopan main balik badan. Ga lama, ada pemuda lumayan cakep lah ya, ngasih tau dengan Bahasa Inggris yang Alhamdulillah lancar. Mungkin dia sudah dengar sebelumnya. Terus, dia kasih tau naik perahu yang mana. Ternyata dia juga sama perahunya. Rezeki anak sholehah…

Sampe darmaga awal, kita lari ke statsiun. Masuk kereta ngos-ngosan. Trus, ngobrol,

“Jadi pada mau beli oleh-oleh?” tanya gw.

Mikir …

“Kalau mau, kita langsung ke tempat sasaran. Gw tau tempat-tempatnya, dan jalan-jalannya, secara gw udah 3 kali ke sini dan selalu ke MBK,” gw jelasin dengan pede.

“ya udah, boleh,” kata 2 cowok itu.

Menghitung waktu perjalanan. Lalu gw bilang, “Waktu kita Cuma 15 menit aja ya di MBK.”

“OK,” kata mereka.

Jam 12 kurang dikit, kita tiba di MBK. Gw interuksikan untuk ikut langkah gw ke tempat yang dituju. Pertama, ke tempat buah-buahan kering plus plus. Udah kelar, terus ke lantai 5, ke tempat kaos. Dan ternyata, 15 menit ga cukup hahahahaha… alhasil setengah jam kita di MBK. Jam 12 lewat, hampir setengah 1 siang!

Kabur…. Lari lagi dan lagi. Keringet dah ngucur waktu di dalam kereta. Sampai hotel, lari lagi ke lobi. Kita minta dipesenin taxi sekarang juga, dan kita langsung bergegas ke kamar untuk ambil bagasi. Proses check out, lumayan dah. Jam 1 kurang itu. Gw bilang bisa cepet ga taxinya karena pesawat kita jam 2. What? Resepsionis langsung blank. Memang akhirnya dapat juga taxi, tapi begitu keluar hotel, ngek, langsung macet. Panik lah kita bertiga. Tarik nafas … inhale … exhale …

Tiba-tiba, “Coba check in on line garudanya. Bisa itu kok garuda.”

“Buka internet. Siapa bisa internetan?” kata gw.

Semuanya bisa, tapi masalahnya bayarnya mahal, dan itu atas nama 1 orang aja. Jadilah pakai punya Dede.

Cari… cari… ketemu. Isi data kita bertiga untuk check in on-line, dan ternyata … ga bisa! Oh my God … tambah panik.

“Coba langsung telepon,” kata Dede.

“Nomornya?” tanya gw meradang.

“Coba cari… “ kata Dede.

“Ga ada di web sitenya,” kata gw.

“Coba liat di tiketnya,” saran Dede.

Alhamdulillah ada.

“Gw telpon pake nomor siapa nih?” tanya gw.

“Udah, pake nomor gw aja,” kata Dede.

Yan udah ga berkomen sama sekali 😀

Gw telpon lah … nyambung! Gw ceritain kondisi gw. Kalau kita bakalan telat dan minta tolong tahan pesawatnya. Aje gile… keren lu, Ndro.

Gw sebutin semua data penerbangan kita bertiga.

“Where are you now?” tanya officer sana.

Gw ga tau… tengok kanan tengok kiri, dapet, namanya stasiun xxx.

“Itu masih sekitaran setengah jam lagi,” kata petugasnya lagi.

“Ok, kalau gitu tolong ditunggu ya, miss,” pinta gw.

“Baik, nanti kalau sudah di pintu utama, telpon saya lagi. Ngomong-ngomong dapat nomor ini dari mana?” tanyanya.

“Dari tiket saya, miss. Terima kasih,” apresiasi gw.

Macet… krik… krik…

“Uncle, can we eat durian here?” tanya gw ke sopir taxi ketika suasana agak mendingin dan duren masih di tangan.

“No, no, no, no…” jawab pak sopir dengan cepat, sigap dan sedikit nada tinggi.

Yaellah… tuh duren dari istana raja sampe perjalanan ke bandara belum sempet kemakan secara ga kepikiran. Begitu ada kesempatan, eh ga boleh.

Liat jam di hape. Liat jam di tangan. Udah setengah dua siang, kita masih di jalan, belom sampe bandara. Itu berarti tinggal 40 menit lagi waktu utk take off. Sesuatu ga sih loh?

Akhirnya! Sampai di bandara, setengah 2 lewat. Berhenti langsung komando.

“De, lu cari petugas yang di pintu masuk, gw telp lagi. Sinih, hape lu. Yan, pastiin barang-barang.”

Dede udah ngacir ke pintu masuk, tinggal gw panik manggil2in dia yg secepat kilat larinya untuk nanya pin hapenya. Oh em ji … nelp ga bisa, ngejar g kekejar.

Akhirnya terus lari sambil geret2 koper bertiga-tigaan. Dan langsung ada petugas di pintu menyapa kita. Memang udah standby. Nanya kita dan kita juga nanya balik, ternyata matching.

“So, you are the passanger from Indonesia, right?” buru-buru nanya.

“Yes, and you are Ms. X?” kita juga nanya.

“Yes, kalian sudah ditunggu di konter check in. Let’s go, follow me!” suruhnya dengan cepat dan sigap, lalu lari-larian kita berempat ke konter cek in.

Sampai di sana, sudah benar-benar ga ada penumpang selain kita. Lalu semua petugas dengan sigap menyuruh kami meletakkan semua bagasi dan diproses. Tempelan stiker di bagasi kita “Fast Track”!

Lalu paspor kami masing-masing dikasih stiker khusus, VVIP! Whoaalaaahhh… untuk akses masuk pintu khusus, jadi ga perlu ngantri. Keren abis dah!

Habis dibalikin passport, langsung petugas lain ngegiring kami, “Ayo … cepat, cepat, this way …!” serunya.

Kami ga punya pilihan lain selain ngikutin. Tibalah di pintu imigrasi. Langsung ditunjukin pintu khusus. Lalu…

“Gimana duren kitaaa???!!!” tanya gw yang tau bakal ga akan dimakan, hiks…

“Gimana dong?” kata yang lain.

“Mau ga? Kita makan sekarang?”

“Ya ampun… mana bisa? Ga ada waktu.”

“Dah buang aja di tong sampah.”

Dengan sangat berat hati gw buang itu duren, hiks. Bener-bener ga tau itu rasa enaknya seperti apa.

Plung! Masuklah bungkusan duren ke tong sampah depan pintu imigrasi.

Dicek fisik lalu passport. Aman.

Lalu, ada petugas yang lain lagi yang udah calling-callingan dan melambai-lambai ke kita untuk kita samperin terus ngikutin dia.

Acara lari-larian dimulai lagi setelah imigrasi lewat.

And you know what? Dari pintu imigrasi ke gate kita itu, Gate G9, jaauuuhhhh banget.

Hosh… hosh… lari terus dan terus… berempat. Iya, petugas itu ikut marathon sama kita.

Jam 2 pas. 10 menit lagi.

Baru 50 meter mau sampe gate, tetiba ada orang nanya petugas kita, “Miss, Garudanya telat ya?”

“Yes, it will be late,” jawabnya.

Dan gw langsung tanya dong, “Garuda siapa? Garuda kita juga?”

“Iyes,” jawabnya.

“Hoaalaahhh…..” fiuhh…

Langsung nge-rem kita semua. Hufh… cape… jalan aja…

“Ok, kalau gitu bisa saya tinggal ya. Itu gatenya,” kata petugasnya.

“Thank you so much, Miss,” terima kasih kita sambil nyengir ga jelas.

Langsung kita secepatnya ke gate, walau dibilang Garudanya telat. Begitu sampai gate, baru sadar kalau 1 dari temen kita ga ada.

“Mana Yan?” tanya gw ke Dede.

“Walah… tau tuh beli coklat kali.”

Emang sih tuh orang dari tadi ribut beli coklat sepanjang kita lari. Kesampaian juga cita-citanya.

Ya udah, akhirnya kita masuk gate dan tunggu di ruang tunggu dengan baju basah kuyup memandang Garuda yang baru landing dengan tatapan lelah…

===== o0o ===== o0o ===== o0o ===== o0o ===== o0o ===== o0o =====

TIPS kalau waktu mepet ke pesawat:

  1. On-line checking. Kalau ga ada fasilitasnya, lanjut ke nomor 2.
  2. Cari no telp bandara setempat di tiket penerbangan.
  3. Langsung telpon, minta ke bagian check-in pesawat kita. Lupakan biaya telp (pasti besar tapi worth it). Infoin posisi kita supaya bisa diestimasi ketibaan di pintu bandara.
  4. Banyak-banyak berdo’a karena ga semua bandara bisa terima keterlambatan penumpang.
  5. Untuk preventif semua itu, usahakan perencanaan matang dan kasih time buffer buat cadangan supaya ga ngos-ngosan 🙂

 

=== o0o === o0o === o0o === o0o === o0o === o0o === o0o === o0o === o0o ===

 

 

2 Comments Add yours

  1. Yan says:

    super sekali trip ini, pengalamannya cuy wokehh bgt

    1. riyansya says:

      very valuable experience. jangan diulang boss 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s