Untungnya Di Borobudur Bersama Nenek-Nenek :D

#borobudur #candiborobudur #tample #borobudurtample #jawatengah #magelang #candi #tamples #budha #arca #indonesiaindah #neneknenek #oma #bunda #bunsya

borobudur005

Walaupun slow motion pergi sama nenek-nenek, tapi ada untungnya juga 😀

Maaf Oma, lagi ngegibahin Oma sedikit. Sedikit aja…

Tau dong candi Borobudur tangganya kek apa? Dari jauh aja udah panas dingin ngeliatnya buat nenek-nenek, kakek-kakek atau orang yang ga pernah olah raga…

Tapi, well, tampilannya ga berubah loh dari zaman gw SMA nengokin ke sana. Luar biasa konsistensinya… dia tetap dengan pendiriannya. Teguh banget. Ga ada yang keseger sedikitpun batunya. Ga kayak hati gw yang bisa kegeser kapan aja #nobaperplis

Mulai masuk setelah beli tiket (pintu tiket turis domestik dan bule udah dipisah sekarang), ada pilihan untuk naik kendaraan kecil yang membawa turis ke pintu candi. Pilihan lain ada penyewaan sepeda sebesar 10rb aja. Nanti tuh sepeda mo diletakin dimana aja, sabeb. Ga ada yang ngelarang. Tenang aja, ntar tuh sepeda pasti balik sendiri ke tempatnya deket pintu masuk. Ajaib kan?

Alternatif lain? Ada… tenang aja. Jalan kaki bro! Saik kan? Sehat lagi… 😀

Lumayan, kalau jalan ada lah setengah kilometer untuk mencapai pintu masuk candinya. Itu belum mencapai anak tangga pertama loh. Catet ya.

Pilihan Oma dah pasti ketebak. Naik mobil kecil yang ga ada jendelanya itu. Yang semuanya pintu tanpa daun pintu. Macem di TMII deh. Mobil kecil putih yang bayar 5rb untuk kelililing TMII. Nah, kalau ini 10rb. Mehong ya cint? Dah tiket masuknya juga sekarang mehong, 40rb/ orang. Itu yang berbangsa Indonesia ya.

Oma naik mobil itu, kita kawal dengan sepeda. Kalau jalan kan lurus aja tuh ya dari pintu masuk sampai dengan pintu candi. Nah kalau pakai mobil, muter. Ini mah bener-bener ngelilingin pekarangannya candi yang serba hijau. Ih, gempor juga ngawal pakai sepeda, secara dapet sepeda yang kayuhnya ga saik. Kayak ngayuh sepeda yang bannya kempes, berat beut, tapi kenyataannya sebenernya bannya ga kempes, walau gigi-nya dah diutak-atik dari 1 sampe 7.

Bocah bilang, giginya dimundurin bun. Udin. Sama aja. Sampai akhirnya si bocah ga tega sama maknya dan akhirnya tukeran sepeda. Alhamdulillah, sepeda si bocah lancar jaya. Etapi kasian juga akhirnya liat bocah ketinggalan sama sepeda tukeran. Ah, emang dasar sepedanya bermasalah. Karena itu, kudu cek dulu ya gaes kalo mau sewa sepeda.

Sampai di tujuan. Depan pintu candi. Ngaso dulu. Sumpah, gamis basah sama keringed. Minum berkali-kali.

Udah siap jiwa raga, mulai start jalan menuju tangga pertama candi. Tapi di sela-sela itu, kita narsis-narsisan dulu lah… Sayangkan, ga sebulan sekali ke sana…

borobudur004

“Oma ga naik ya,” kata Oma tersayang.

No problemo lah…

Etapi, engingeng… gw liat dong ini pintu masuk ga double dacker, alias ga bisa jadi pintu keluar. Cuma 1 arah, macam di Selatan Jakarta yang banyak 1 arahnya. Nah loh… bingunglah maknyak sebagai penanggung jawab jelong-jelong kali ini.

Dengan pedenya bilang, pasti ada petugas. Alhamdulillah setelah diteliti beberapa menit, ada pos isi 2 orang. 1 anak muda, 1 lumayan senior lah. Kalau udah gini, kita perlu eskaesde.

“Pak, maaf, ini jalan keluarnya mana ya?” tanya Maknyak.

Masuk belum, udah nanya jalan keluar. Hebat kan. Ini contoh orang visionaris.

“Di sana,” jawabnya sambil nunjuk ke atas, trus ke bawah di balik megahnya si candi.

Mampus! Dalam hati Maknyak. Harusnya gw bawa kain gendong inih… Biar bisa bopong emak gw tercinta…

“Ga ada jalan lain Pak? Soalnya mama saya ini ga kuat nanjak, naikin tangga ini sampe atas. Itu gimana Pak?”

“Mana mamanya?” tanya si Bapak senior.

Tak tunjuk si mama cayang.

“Ooo… itu sih bisa lewat sana aja, jalan khusus difabel. Mau pake kursi roda ga?” tanyanya lagi.

“Ga… ga.. Biar oma di sini aja. Mau duduk aja. Nunggu,” kata Oma.

“O… ada Bu kursi di sana. Satu. Duduk di sana aja. Tenang deh, ntar saya temenin ngobrol sampe kapanpun, hehe…” cengir si Bapak ramah.

Lah… dikau kan sedang tugas Pak. Eh, atau menemani orang seperti oma itu salah satu job descnya juga ya?

Yawes, akhirnya oma nongkrong (maksudnya duduk di kursi jalanan difabel) sambil ditemenin ngobrol sama si Bapak.

“Trus, nanti kita keluarnya gimana? Kan ga mungkin tinggalin mama keluar masing-masing…” kata Maknyak alias gw.

“Ntar, Mbaknya balik ke sini lagi, cari pintu difabel di atas. Tuh tinggal ke arah sana aja,” katanya sambil menggerakkan tangannya ke arah kiri.

Orait bebih, siaaapp…

Naiklah maknyak dan bocah ke atas. Narsis-narsis ga abis-abis. Semua pojokan dijadiin latar foto. Semua tepian ga luput dari radar hape. Puanasnya maknyos. Jadi, pastiin bawa topi or payung ya gaes kalau ke Borobudur dan atau Prambanan. Plus air minum. Tapi ga boleh nih bawa makanan. Bisa kena omel/ tegur. Petugasnya banyak beut sekarang di puncak candi. Tulisan-tulisan larangan juga banyak di setiap beberapa meter di tempel. Dan ini ternyata berubah setelah candi ini dipegang UNESCO, kata si bapak tadi.

Setelah puas dan kering di atas, kita cari arah pintu difabel. Nanya-nanya petugasnya, sekalian ngetes, galak ga kalau ditanya begituan. Soalnya mereka rada-rada galak sama orang yang nyender ke sisi Stupa terbesar. Mereka galak sama orang yang masuk-masukin tangannya ke stupa-stupa kecil. Apalagi sama yang naik-naik ke sekitaran stupa. Ah, ternyata baik dan manis jawabnya. Apa karena maknyak yang nanya? #dihspedeamat

Begitu masuk jalur difabel, eh beneran, tuh si bapak dengan setia nungguin dan ngobrol sama Oma. Seriusan. Baik beut dah. Entah udah berapa jilid buku itu cerita si bapak ke Oma, tentang hidupnya di Jakarta, tentang candi yang udah pindah tangan kepengurusannya. Alhamdulillah, seenggaknya oma terhibur ada yang nemenin. Kita mah padahal dah buru-buru di atas, mikirin Oma di bawah. Buru-buru gimana ya? Padahal foto dah jadi puluhan 😀

“Nah, gimana ini kita keluar Pak?” tanya maknyak.

“Kita lewat sana aja. Potong jalan,” jawab si bapak.

Gw ga ngeliat shortcutnya. Ga ada jalan setapak. Ga ada petunjuk.

“Mana ya Pak?” tanya gw.

“Itu. Udah, saya anterin sampe pintu keluar,” katanya menawarkan bantuan.

Gw ikut aja deh. Soalnya ga tau jalannya yang mana. Ga ada jalan setapak. Ga ada petunjuk. Ga ada arah apa-apa. Dari padai lost in my country, kan ga lucu… #lebay

“Gapapa nih Pak?” tanya gw meyakinkan.

“Gapapa,” jawabnya santuy.

Okelah, fine. Fix. Cusss…

Keluar lagi dong kita dari pintu utama alias pintu masuk candi. Agak-agak ngelawan arus lah ya, secara pengunjung buanyak banget. Dah gitu, ternyata belok kiri, serong terus dan ngebelah lahan rerumputan. Weks… ini toh shortcutnya… pantes, gw g ngeliat jalan setapak ataupun petunjuk.

Ini sebenernya ga boleh. Melawan arus dan ga di jalurnya. Tapi berhubung si bapak kasian sama Oma, ga ada mobil lagi di situ, ya sudah. Omapun sudah menyatakan nyerah naik tangga. Mobil ada di sebelah sisi candi sebelah sana kalau kita dah naik terus turun ke arah berlawanan, baru bisa naik mobil lagi dari sana untuk sampai ke pintu keluar.

Nah, dari situ kita terus ngebelah rerumputan, baru deh setelah jalan lumayan, nemu jalan setapak. Tinggal ngikutin aja sampe akhirnya ditunjukin pintu keluar. Jalan ga berasa cape karena sambil ngobrol sama si bapak. Nunjuk-nunjukin area-area yang dulu digusur untuk taman candi ini. Termasuk rumahnya yang kegusur saat itu. Saik lah denger cerita si bapak.

Karena kitanya yang ga enak, ga sampe pintu keluar kita udahan mintanya sama si bapak untuk anterin. Dah keliatan sih pintunya, tinggal langkah kaki aja nih yang mesti digerakkin. Alhamdulillah… kita terima kasih sama si bapak sambil salam tempel.

Trus, ketemu pintu keluarnya? Ketemu dong… walaupun akhirnya jalan jauh juga si Oma, tapi seenggaknya sudah mendiskon tenaganya dari tanjakan tangga dan jalan ke arah pintu keluar sekitar 1 km.

Begitulah… banyak sabar ya jalan sama nenek-nenek… dibalik kesabaran pasti ada keuntungan. Ahai…

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s