Rusuh di Stasiun Kereta Bandara Manggarai (Don’t Do That @Station)

#stasiunbandara #keretaapi #kai #ngetep #stasiunmanggarai #stasiunkereta #kejarwaktu #capek #ngosngosan #keringetan #keringetmengucurderas #terlaluontime

14 Nov 2020 keknya hari bersejarah ngos-ngosan sepanjang masa.

Rencana banyak waktu menggapai jadwal kereta bandara yang on time, kenyataan tidak semanis bayangan. Tadinya mau naik kereta dari stasiun kecil, Duren Kalibata tapi karena nunggu bocah di kamar mandi kelamaan, akhirnya habis waktu, naiklah ojol langsung ke stasiun Manggarai untuk dapat kereta jam 7.40 pagi.

Sampai stasiun Manggarai, ternyata pintu masuk dari berhenti ojol lumayan jauh. Masuk. Tanya petugas mau ke peron kereta bandara. Dijawab peron 9. Begitu mau ke sana, ada 2 pilihan. Lewat atas atau bawah? Bingung…

Balik, tanya petugas lagi. Katanya bisa 22nya. Trus, bilang atas aja gpp. Eh, gw turutin dong omongannya. Itu jam 7.33. Ternyata peron 9 itu paling ujung dari pintu masuk. Dan artinya gw harus menyebrangi 8 peron.

Peron pertama dan kedua mulus. Peron ketiga ga bisa disebrangin karena ada kereta parkir. Untungnya pintu kanan dan kiri kereta terbuka. Jadilah nyebrang dalam kereta.

Peron selanjutnya, sama, kereta parkir. Karena yang satunya pintu ga terbuka, terpaksa cari ujungnya kereta. Mayan beberapa gerbong mesti dilewati sambil lari… mulai keringat netes. Peron 4 hap, 5 hap. Lanjut ke 6 dan 7.

Begitu 8 langsung bingung karena ga ada sambungan ke 9. Alhasil nyebrang rel, benar-benar ngelangkahin relnya. Sampai di peron 9. Tambah bingung karena ga ada tangga atau apapun untuk naik ke pijakan ruang tunggu penumpang. Baju udah basah dengan keringat. 2 menit lagi menuju 7.40.

Bodo deh, lompat aja ke atas. Ternyata ada pijakan di sekitar situ dan sepertinya memang untuk naik ke ruang tunggu peron 9 dengan maksa. Sampai di atas, semua pintu kereta tertutup. Ketok-ketok dong. Ga ada yang denger. Penumpang di dalampun kalau denger, ga bisa melakukan apa-apa. Dan ternyata gerbong pertama yang ditemuin itu gerbong terakhir. Lokomotifnya di depan. Jadi dong lari lagi dan lagi sambil teriak-teriak “Tunggu! Tunggu! Buka pintunya!” #gendhengemang

Sampai di lokomotif langsung ngomong ngos-ngosan. Dan semua orang yang ada di sana ngegerubungin gw hahahahaha… ya Allah hambamu ini… caper banget dah.

“Saya mau ke bandara. Mau naik kereta ini yang sekarang… hosh… hosh…”

“Ibu dari mana?” tanya petugas.

“Dari sana. Dari pintu masuk Pak,” sambil ngos-ngosan sambil nunjuk ke arah pintu masuk commuter.

“Kok bisa ada di jalur ini?” tanyanya lagi.

“Ya bisa, Pak. Kan dari pintu masuk,” tetep kekeuh. “Saya mau naik kereta ini.”

“Maksudnya kok bisa? Itu kan bukan pintu masuk kereta bandara,” kata petugas. “Ga ada pintu kalo tiba-tiba ibu muncul dari sana.”

“Emang dari sana ga ada, Pak. Saya loncat dari rel, naik ada pijakan batu. Manjat aja. Sampe sini,” jawab gw polos.

Semua orang yang di sana bengong dan ga percaya. Sekaligus mikir dalam hati kali ya nih perempuan ribet amat hidupnya. gaje…

Udah 7.40.

“Yang ini mau jalan. Ibu nanti naik aja yang jadwal berikutnya,” kata petugas.

“Ga mau! Nanti saya ketinggalan pesawatnya. Saya mau naik kereta yang ini.”

Kekeuh.

Petugas akhirnya ngalah 😀

“Mana kartunya ibu?” tanya petugas.

Gw kasih dong. Sambil ikutin petugas ke arah mesin Tap and Go.

“Ibu udah ngetep?” tanya petugas lagi.

“Udah dong,” jawab gw pede.

“Dimana?”

“Di pintu masuk lah, Pak.”

“Pintu masuk mana?” tanyanya lagi.

“Di sana,” sambil gw tunjuk pintu masuk sana.

“Berarti ibu belum ngetep pintu masuk kereta bandara?” tanya petugas lagi.

“Ga tau saya pak. Yang penting saya udah ngetep.”

Geblek kan gw.

“Kita cek ya, Bu,” kata petugas yang kitanya udah di depan mesin Tap and Go. “Tapi ini kereta mau jalan.”

“Yah, jangan dulu dong, Pak. Please. Tahan bentar ya please…” pinta gw.

Mungkin karena kasian bin ga tega kali ya ngeliat gw yang ngos-ngosan dan bersimbah keringet, maka dicobalah kartu yang tadi gw pake ngetep di pintu masuk. Ga bisa ternyata di mesin Tap and Go bandara.

“Ada kartu lain, Bu?” tanya petugas.

“Ada, Pak,” sambil gw keluarin kartu yang satunya.

“Ini bisa, Bu.”

Akhirnya. Gw mengucapkan terima kasih banyak ke petugas dan langsung masuk kereta. 7.42. Wkwkwkwk… gegara gw kereta telat berangkat…

Langsung duduk masih ngos-ngosan. Sepanjang jalan gw ngiplik aja walo tuh kereta pake AC. Haus banget. Ga bawa air. Ya nasib… Gw ga berani nempel di kursi karena bakal ga kering-kering bajunya dari keringat dan bakal nimbulin bau kalo demek kayak gitu.

Begitu di stasiun Batu Ceper lumayan lama itu kereta berhenti karena sepertinya pergantian posisi masinis dari lokomotif depan ke belakang. Jadi, kalau ambil tempat duduk yang menghadap belakang laju kereta, begitu di stasiun itu jadi sebaliknya.

“Ibu tadi gimana ceritanya bisa ada di peron itu?” tetiba ada yang nanya gw ketika gw masih berjibaku sama keringet di badan.

Eit. Pak masinisnya ternyata…

“Hehe…” gw ceritain lah kronologisnya. Dan dia sabar mendengarkan loh… Karena semua orang di stasiun itu pada heran, gw bisa tiba d sisi peron yang bukan pintu bandara hahahaha…

Trus, dia kasih penjelasan dah harusnya ada pintu/ ngetep di pintu stasiun bandara. Dan itu beda dengan ngetap pintu biasa. Lah… mana saya tau… saya kan ikan… trus ya doi melanjutkan perjalanannya ke lokomotif depan.

Alhamdulillah, sampe dong di stasiun bandara. Dengan pedenya gw ngetep dong di pintu keluar. Tetottt… hahahahha… kagak bisa keluar gw. Kartunya ga diaku. Ampun dah. Derita belum berakhir. Untung ada petugas di situ. Dibantu ngetep di mesin lain. Ga bisa juga. Trus, dia tanya kenapa? Yahhh… gw cerita lagi dah…

Sampe gw bilang, “Itu ada saldonya loh, Pak. Masih banyak…” nyengir si bapak.

Akhirnya gw dioper ke petugas di luar pintu exit. Dan keluar lewat pintu non mesin. Dibukain gemboknya sama petugas wkwkwkwkwk… Dan gw dikawal ke mesin tiket. Dicek dong sm petugas saldo gw. Eh, ada dong 300ribuan… Gw kata juga apa, saldo banyak Pak… si petugas mah nyengir aja gw rada ribut soal saldo. Ya, jangan dikira gw penumpang gelap yang ga mau bayar tiket.

Akhirnya dipandulah sama doi supaya gw “beli” tiket. Hahahaha… orang mah beli tiket sebelum pergi atau pas pintu keluar ya pas ngetep kepotong saldo kartu kita. Ini setelah semuanya selesai. Emang dasar gw cari perhatian… Petugasnya helpful bet dah.

Alhamdulillah bener-bener selesai hiburan gw pagi pagi… langsung sambung shuttle bandara ke terminal 3.

Gaes, cerita di atas contoh buruk. Jangan diikuti. Tanya petugas dengan minta jawaban sejelas-jelasnya kalo masih ga paham di awal. Kalo perlu omelin petugas pertama yang ngasih arahan gaje gitu…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: