Gunung Parang Via Ferrata – Let’s Meluncur… Rappeling

#gunungparang #viaferrata #video360 #virtualtour #purwakarta #jawabarat #westjava #bunsya #adventure #hiking #manjat #climbing #ngebolang

Time to down to the earth.

Turun via ferrata itu sebenernya lebih mengerikan dari pada naiknya. Lebih ngeri-ngeri sedap. Coba aja sendiri dan rasakan sensasinya.

Setengah gunung via ferrata. Setengahnya? Merosot pake tali alias rappeling. Untuk yang belum pernah, mayan deg-degan sih. Tapi ga separah deg-degannya pas lepas tangan dua buat foto bergaya. Kita mulai dari goa. Sebelumnya kita istirahat dulu di goa. Dan pastinya ngantri. Karena talinya cuma ada 1. Dan sebenernya di goa peristirahatan itu, si TL bawain teh manis hangat. Tapi, ga tau, group kita ga ada yang mau minum satupun hahahaha… mungkin karena kita mikir rempong kali ya. Dan udah kepingin banget turun.

Rappeling sebenarnya aman karena ada yang tahan tali kita. Hanya bobotnya harus seimbang buat yang nahan talinya. Awalnya agak ngeri, tapi lama-lama enjoy. Dan lagi cinta-cintanya, nyaman-nyamannya eh tau tau sampe bawah… Emang ga lama sih rappeling dari tengah gunung Parang sampai ke bawah. Kurleb 5 menitan lah. Kurang nampol mang.

Eit, kalo mo nampol, coba rappeling di bawah air terjuan aja, alias canyoneering. Nanti gw ulas canyoneering di sini dan di youtubenya. Biasa… mulai dari orientasi sampe lepek-lepekan πŸ˜€

Rappeling bawa kamera rada ribet mang. Tapi harusnya kalo udah terbiasa, bisa aja sih lepas tangan dua-duaan. Karena ada yg tahan tali juga kan. Cuma karena pemula, jadinya masih insecure dan alhasil rada rempong.

Ya udah, nikmatin aja videonya. Sensainya? Yuk, ngebayangin bareng sambil ngemil mendoan tengah malam, haiyaa… Mohon maap kalo ada teriak-teriak, soalnya body dan kaki ga seimbang… wkwkwkwk

Gunung Parang Via Ferrata – Finally Summit!

#gunungparang #viaferrata #purwakarta #jawabarat #westjava #bunsya #hiking #climbing #mountain #ngebolang #ngetrip #adventure

Setelah ngos-ngosan dan kaos basah kering basah kering (semakin nanjak semakin keringetan dan bikin kaos basah, tapi karena anginnya kenceng banget jadi kaos cepet kering juga hahahaha), Alhamdulillah sampailah kita di puncak. Syukurnya bukan puncak asmara tapi puncak kehidupan #ea.

Masya Allah pemandangannya indah banget… Kebayar dah lelah badan begitu melihat pemandangan yang ciamik dari atas gunung. Dan bener, semakin tinggi angin semakin kencang. Berlaku juga di “hutan kota”. Semakin kita berada di posisi atas, semakin kencang “angin” yang menerpa kita. Solusinya? Inget terus sama Yang Maha Kuasa. Zikir, tasbih, memuji dan berterima kasih kepada-Nya, akan membuat “angin”nya pergi dengan sendirinya atas izin kuasa-Nya.

Sounds like mama dedeh? Ya udah, balik ke alam. Angin di atas gunung kenceng banget dan bikin dingin. Mendinginkan tubuh, otak dan hati. Dijaga aja biar jangan sampe beku. Nanti repot lagi cari penghangat πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

Gunung Parang Via Ferrata – Antri Di Gunung

#gunungparang #viaferrata #purwakarta #jawabarat #westjava #mountparang #bunsya #adventure #ngebolang #ngetrip #travel #indonesianature #gisel

Antrilah di loket

Untuk beli tiket

Siapkan dompet…

Awas ada copet…

Itu sepenggal lagu jadul genks. Senyam senyum deh kalo lo generasi 90an baca itu lirik sambil dilantunin sesuai iramanya.

Kalo yang ini antri di gunug genks. Secara via ferrata, jadi kalo satu mandek, yang di bawah ga naik maju ke atas. Kecuali yang mandek, berani menyamping, itu ga jadi soal. Atau memang ada pijakan lain di samping, sok minggir.

Pas kita di sana, mendung banget dan awan atau entah kabut turun ke arah kita genks. Itu kece banget. Angin kenceng. Enak banget deh pokoknya, walo buat foto backgroundnya jadi ga begitu bagus sih, soalnya jadi banyak awan abu-abu.

Nah, itu ga tau si Gisel ngomong apa ke group yang satunya, sampe semua temen-temen ketawa. Jangan percaya Gisel. Percaya sama Allah…

Yang ngantri mulai keilangan induknya. Sengaja video dipotong karena kita udah mulai teriak-teriak manggilin mamak untuk terus naik apa berhenti di tengah jalan. Kalo videonya dipanjangin, malu, soalnya kita teriak-teriakan cari mama baru.

Lalu kita coba untuk teleponan, panggil si mamak. Telkomsel ancur. Indosat ancur. Yang bagus itu kalo ga salah Axis, wkwkwkwkwk…

Gunung Parang Via Ferrata – Di Ketinggian

#gunungparang #viaferrata #purwakarta #bunsya #opentrip #jelong2 #jalan2 #ngebolang #barengtemengadikenal #jadikenal #nambahtemen

Rehat sejenak di ketinggian.

Nikmatin pemandangan dan angin yang bertiup kencang.

Supaya pikiran jadi tenang.

Dan halu ga di awang-awang.

Lihat beberapa teman di sebrang.

Peluk goa yang tak bertuan.

Goa muat beberapa orang.

Duduk bercerita tentang masa depan.

Gunung Parang Via Ferrata – Naik Lagi Skuy

#gunungparang #viaferrata #purwakarta #jawabarat #westjava #hiking #climbing #tracking #rappeling #dating #eh #bunsya #metime #ngebolang #adventure #alamindonesia #natureofindonesia

Istirahatnya jangan lama-lama, ntar makin ndut soalnya pasti memamahbiak terus mulut. Skuy lanjut naik-naik ke puncak gunung.

Setengah gunung pertama, mayan udah ngos-ngosan hahahaha… ini nih efek males olah raga. Makanya genks, kalo mau kek gini kudu rutin produksi keringet yak setiap hari minimal 15 menit lah.

Mulai nyambung setengah ke atas. Tambah-tambahan ini tantangannya. Tenaga semakin habis, medan semakin aduhai. Tapi, keep fighting… bisa… bisa… Makanya kalau bisa pas istirahat itu ngemil dulu. Kalau bisa yang ada manis-manisnya gitu, biar ada tenaga tambahan untuk melaju. Tapi, jangan banyak minum habis itu. Mending dikeep sampe buat di puncak.

Makin ke atas, angin makin kenceng sob. Tapi makin bagus ngeliat pemandangan ke bawah. Amboi aduhai pokoknya. Suara anak-anak di lapangan bawah yang lagi main bola kedengeran ke atas. Seru.

Makin ngeri? Ga juga… Makin menantang justru. Otak tuh rasanya plong ngeliat pemandangan yang luas. Ga 4L (lu lagi lu lagi). Jadi lebih refreshing ga cuma buat otak, tapi juga buat hati, badan dan masa depan, uhuk…

Nah, ini keliatan jelas di kamera cara naik dan pake karabinernya. Yang karabiner disangkutin ke sling, talinya kudu di atas tangan kita, jangan di bawah. Ini seperti bawa mobil manual, tangan kanan kiri, kaki kanan kiri main semua, tapi ga perlu spion πŸ™‚

Btw, kamera insta360 yang gw pake itu kan stabilizernya keren tuh, lu pake buat lari-lari juga hasil gambar ga akan goyang. Tapi untuk yang ini, mayan agak keliatan joged dikit lah ya ketemu angin kuenceng… Tapi tetep salut lah gw sama tukang designnya. Smart!

Gunung Parang Via Ferrata – Istirahat Rame-rame

#gunungparang #viaferrata #purwakarta #jawabarat #westjava #bunsya #adrenalin #ngebolang #adventure #hiking #climbing #tracking #istirahat #ramerame #gaadalogarame #sohib #teman #friendzone #travel #jalan2 #indonesianature #alamindonesia

Saatnya istirahat dulu genks setelah pendakian 100 meter pertama. Mayan pegel paha buat orang yang ga pernah olah raga. Makanya, kalau doyan kegiatan-kegiatan outdoor gini kudu dirutinin olahraganya ya genks, biar pulang-pulang ga kayak nenek-nenek, jalannya tertatih-tatih.

Sebenernya kita bisa istirahat kapan aja selama kompak karena kan kalau 1 ngerem, yang bawah ikutan ga bergerak. Padahal kita ga tau, kalau masih ada yang on untuk lanjut. Atau kalau ga, kita menyamping sedikit, kasih jalan bagi yang masih mau lanjut. Bisalah menyamping dikit, biar orang lain lewat.

Istirahat itu saatnya kita atur nafas, minum, makan dan narsis-narsisan. Bungkus makanan yang udah dimakan masukin lagi ya genks ke tas/ ransel, jangan dibuang begitu aja. Sayangi alam kita dengan menjaga kebersihannya. Selebihnya foto-foto lah or ambil video. Pemandangannya ciamik bet dah pokoknya. Rugi kalau udah sampe atas, kita ga simpen kenangan di digital. Kenangan di otak sih udah pasti ya… apalagi kenangan mantan, uhuk…

Gunung Parang Via Ferrata – Penanjakan 100 Meter Pertama

#gunungparang #viaferrata #purwakarta #bunsya #sunblock #hiking #climbing #tracking #refreshing #rappeling #adventure #ngetrip #ngebolang #indonesia

Tiba waktunya penanjakan. Rasanya kek kek gimana gitu… Biasa aja sih. Kek naik tangga aja, cuma tangganya kurus-kurus. Yang bikin ribet naik tangga di sini kita harus sangkut lepas sangkut lepas carabiner kanan kiri. Kanan ke sling, kiri ke ferrata. Kalo ga mau ribet harus sakti mandraguna. Jadi kalau jatuh ga nyangkutin karabiner ke sling atau ferrata, bisa langsung lompat mendarat mulus dengan kuda-kuda mantab di bumi.

Contohnya yang sakti, ya itu, si TL nya, Tour Leader, yang cowo. Dari atas ke bawah dan sebaliknya, udah ga nyangkutin karabiner, pake sprint lagi ckckckckckck… Udah ilmu tingkat tinggi ituh.

100 meter pertama, sensasinya biasa aja karena masih normal. Nah begitu nerusin setengah ke atas, mulai ada tantangan. Yang ukuran ferratanya ada yang imut-imut lah, yang jalurnya miring lah, jadi badan kita kudu rada menyamping dan tangan juga agak ga normal pergerakannya. Tapi, still ok lah, walau ngeri-ngeri sedap.

Karena habis hujan, ferrata cukup licin, jadi kudu hati-hati. Tapi, lama-lama kering karena kena AC, angin cepoi-cepoi, ferrata jadi manteb dipijaki.

So far, enak juga karena dibawa enak. Dan untungnya ga ada drama di group ini. Dan begitu sampai di 100 meter pertama, kita ngaso sebentar lalu balik badan. Waaahhh… super duper impressive pemandangannya kuy. Masya Allah… indes brenes… Hijau-hijau yang seger di bawah plus waduk Jatiluhur yang menghampar seluas mata memandang. Amejing deh pokoknya buat orang kota macam kita yang tiap hari mandangin hutan beton.

Kepo sama indahnya Purwakarta dan Jatiluhurnya? Langsung intip video 360-nya di bawah ini gaes…